Google Rule The World, You Have No Privacy

Haaaaalooooo…!! Hoba, hoba, hoba! Apa kabar semuanya? 😀
Lama gak ngeblog, gemes rasanya, banyak yang pengen di-share. Kebetulan kali ini lagi ada yang mentrigger untuk posting lagi, jadi mari kita cikidaw.
.
Google-lunar-x-prize-1

Private lunar rover. Courtesy Astrobotic Technology. Uh yeah, baby. We’re gonna colonize human to the moon.

Sesuai judulnya, sebenernya udah lama banget pengen nulis topik ini: Google Rule The World. Well, karena umumnya orang tau Google sebagai mesin pencari. Tapi kalo menilik jauh ke belakang bisnisnya, kok kayaknya gak abis-abis lini bisnis mereka, melingkupi hampir semua hajat di kehidupan kita, bahkan jauh di atas kehidupan standar manusia. Beberapa yang bisa disebutin diantaranya adalah, mereka punya project bikin moon rover robot untuk ke bulan (Google Lunar X Prize: lunar.xprize.org) yang bakal beneran berangkat ke bulan tahun 2015, mereka juga udah beliBoston Dynamics, institut robotik yang develop robot-robot humanoid (bostondynamics.com), merekabikin chips sendiri, mereka punya perusahaan kesehatan bernama Calico, mereka masuk ranah politik dengan develop constituteproject.org, yang ngasi fasilitas ke para penyusun konstitusi dengan cara mempesenjatai mereka berbagai tools, termasuk untuk para warga sipil biasa yang pengen membandingkan konstitusi antar negara di dunia, mereka punya perusahaan satelit, mereka produksi hardware kayak handphone Nexus, wearable-technology Google Glass, dll, segala macem yang kayaknya susah disebutin satu-satu, yaa apalagi kalo yang emang ngurusin urusan-urusan harian manusia, kayak online store dan termasuk wedding organizer (google.com/weddings/#/announce-the-news) #uhuk xP. Yaa singkatnya sih, sampe ada yang bilang, mereka tuh jadi kayak semacam “Tuhan Digital”. Fyuh~

Atlas_frontview_2013

Private lunar rover. Courtesy Astrobotic Technology. Uh yeah, baby. We’re gonna colonize human to the moon.

 

LS3-AlphaDog_web

Private lunar rover. Courtesy Astrobotic Technology. Uh yeah, baby. We’re gonna colonize human to the moon.

 

Can you guess what crossed my mind at the first time I saw all these stuffs?
“Oh God… what kind of future is coming…” X’)))

Ya, tapi balik lagi. Terlalu banyak yang bisa dibahas dari si salah satu perusahaan teknologi terbesar di dunia ini. Jadi apa sebenernya yang mentrigger Hani untuk nulis? Justru postingan salah satu teman  di facebook tentang apa yang sedang terjadi di sekitar daerah rumahnya. Doi posting foto ini nih, tadaaaa…

10177324_10152806945324776_2674914977283915287_n

haee :3

Mobil ini kebetulan sedang wara-wiri di daerah rumahnya di sekitar Perumahan Babakan Jeruk, Bandung. Untuk yang familiar, mungkin langsung ngeh ini mobil apa. Tapi untuk yang gak tau, ya bisa juga sih nebak dari tulisan yang ada di body mobil; “Ooohh.. ini toh Google Maps Sreet View…” (sambil ngangguk-ngangguk liat bola di atasnya). Lalu pertanyaan berikutnya, untuk apakah sebenarnya mobil ini??

Tebakan umum pertama yang keluar dari orang-orang yang liat adalah, mobil ini pasti sedang ngambil denah jalan, update peta untuk Google Maps, dan bikin versi lebih lengkapnya, karena sekarang udah bisa ditambah nampilin rumah-rumah yang dilewatin.  Sebagai orang awam juga, reaksinya ternyata bisa macem-macem, ada yang seneng karena rumahnya nongol masuk internet, ada yang nunggu kapan rumahnya dilewatin, ada yang khawatir takut pas lewat mereka lagi jemur sesuatu depan rumah, tapi ada juga yang kritis langsung antisipasi segala kemungkinan yang bisa terjadi.
1599465_10202878558473912_499786755709844530_o

Hasil yang bisa keluar dari pencarian melalui Google Maps.

“Wah, ketauan dong bentuk rumah kita ntar, bisa ngegampangin para maling?”, “Ini udah izin pemerintah belum ya, atau ada undang-undang-nya?”, “Emang warga sekota udah tanda tangan ngebolehin rumahnya di-shoot?”, begitulah sebagian orang yang kritis lalu peduli tentang privasinya. Sedangkan untuk sebagian yang lain: “Yaudah lah.. ini kan street view, domain public, dan juga for people good, lagian paling hanya ambil tampilan luar. Toh nantinya kita juga make layanannya”. Kira-kira begitu untuk kalangan yang pro dan agree by default. Menarik bukan?

Yang menarik adalah, seandainya saja, oh seandainya saja, kita bisa meluangkan waktu untuk mencari tau apa yang terjadi di sekitar kita, sebenarnya dengan mudah kita juga akan menemukan fakta-fakta yang menarik. Tapi mungkin rerata karakter orang kita memang ramah dan husnudzon (berprasangka baik), jadi yasudah…
Fyi, mobil ini sudah beroperasi dari sejak tahun 2007. Dan sebenarnya kalo cuma untuk bikin peta, mereka gak perlu ini. Apa untungnya ngambil tampilan depan rumah orang? Kenyataannya, privasi yang dilanggar bukan cuma soal itu, melainkan karena mobil ini juga sebenernya nyambi sebagai mobil spy, yang ngumpulin data wifi, email, dan password. Di Eropa dan kawasan lain, mobil ini sudah sangat dibatasi pergerakannya sejak 2010. Bahkan di Amerika aja, kasusnya pun masih diproses. Di tahun 2010, mereka didakwa karena mengakui memang mengcopy data-data password dan email. Perusahaan di California juga mengakui bahwa antena mobil itu men-scan jaringan wireless, termasuk wi-fi rumah, yang menghubungkan jutaan PC ke internet. Google mengintegrasikan lokasi, nama dan kode-kode identifikasi dari jutaan jaringan itu dan memasukkannya ke database mereka untuk kepentingan penjualan iklan. Jadi ya ampuun.. data-datanya itu loh.. Banyak negara yang concerned sama isu ini, sementara untuk di kita sendiri, well.. sepertinya mobil ini bisa terus menyadap dengan sedap. Bahkan kalo cari street view di negara-negara Asia Tenggara, untuk Thailand, Vietnam, Filipina, dan Malaysia aja (terakhir sih) belum ada, sedangkan untuk Indonesia ini paling lengkap. Seakan data-data pribadi kita yang mereka ambil dari smartphone kita belum cukup. Jadi, jangan heran kalo semua kebutuhan orang Indonesia nanti resepnya ada disana.
big2

Kalo settingan Android kamu ON, history kamu juga bisa diakses dan ketauan kemana aja selama ini, xixixi..

So, menurut kalian gimana? Ya memang sih, namanya juga perusahaan informasi. Dan mereka janjinya akan membenahi soal kebijakan privasi ini. (Gila ya, padahal revenue mereka udah sampe belasan trilyun dolar per tahun). Untuk yang pro dan tetap ngerasa santai, ya silakan, ini hanya memberi perspektif yang lain. Dan kalo untuk saya pribadi sih, bikin jadi pengen belajar lebih jauh aja soal si cyber security 😀

Baca komen orang-orang soal si perusahaan ini, jadi nemu kepanjangan yang cocok: GOOGLE = Grand Operation Over Gathering Largely Everything, ehe ehe ehe.. Sebagai penutup, Hani cuma pengen ngasi comic strip, salah satu favorit dari seri “SSHHH… IT HAPPENS!”-nya @ArieAre yang kayaknya agak relevan juga sama postingan kali ini:

Sekian postingan kali ini. Semoga kita akan ketemu di postingan berikutnya yang tidak terlalu lama! xD

PS: Tiba-tiba jadi kepikiran juga, istilah “Google” sama “doodle” tuh mana yang nongol duluan ya? Soalnya konsepnya sama;segala ada.

— ditulis di tengah malam menjelang pagi di kamar Jakarta, dalam kegalauan tentang asmara dan harga BBM yang baru naik jadi 8500/liter

Sumber referensi:
.
Disclosure: isi bahasan ini berawal dari postingan @ombenben di halaman facebook-nya: http://on.fb.me/1uxm4AS dan ini adalah hasil repost juga dari http://hanirosidaini.blogspot.co.id/2014/11/google-rule-world-we-have-no-privacy.html untuk tujuan integrasi blog
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s