Australia Journey: The Beginning

71e02-img_2595

yang lain naik Singapore Airlines, aku Qantas.. rapopo

Awal tulisan ini dibuat di atas pesawat, dalam 7 jam perjalanan dari bandara Soekarno-Hatta menuju Sydney, sebelum nanti terbang lagi 2 jam ke Adelaide, ibu kota dari state Australia Selatan (*). Durasi yang cukup lama akhirnya maksa Hani untuk bisa diem, sejenak istirahatin badan, dan lepasin pikiran dari riuh kehidupan. Ternyata baru berasa badan capeeek banget, whuff~ Sekian hari terakhir bolak/ik ke luar kota, aktifitas full, banyak pikiran, packing ekspress, sampe akhirnya ternyata tetep berangkat, rasanya… campur aduk gak keruan.

Sejatinya ada 9 orang Indonesia yang harus terbang. Tapi 8 orang lain sudah tiba di Ostrali satu minggu yang lalu. Hani terpaksa mohon penundaan karena masih banyak yang belum bisa ditinggal di Indonesia. Maka dibanding mereka yang berangkat rombongan, Hani harus pergi sendirian.
Lalu untuk apa kami ke Ostrali? Mungkin dapet jawabannya bisa sambil nemenin Hani disini, flashback, kontemplasi sambil berbagi.. boleh?
Intinya ini adalah dalam rangka program beasiswa non-degree dari Australia Award untuk belajar di Flinders University dengan subjek Women’s Leadership in Business and Economic Growth, masih di bawah fakultas International Studies.  Untuk Hani sendiri bisa dibilang ini beasiswa yang “dapet tanpa bener-bener apply”, karena tetiba ditawari, dan untuk beasiswa kategori ini, memang sistem rekrutnya adalah berdasarkan rekomendasi, dari partner-partner-nya Flinders, atau DFAT (bagian dari pemerintah Australia) selaku pemilik dana. Banyak nama yang diajukan, lalu penyaringan dilakukan oleh DFAT, dibantu oleh para partner tadi. Dalam kasus Hani, yang merekomendasikan adalah KPPA (Kementrian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak) Indonesia. Kenapa bisa diajukan? Nanti coba sambil flashback sebenernya apa yang bawa Hani kemari. Tapi yang jelas, jadi durasi programnya memang beberapa bulan, dan tapi juga walaupun non-degree, kami tetap dapat kredit dari universitas, sekitar 4,5 kredit, atau bisa potong 25% dari total SKS jika kami mau melanjutkan studi di Flinders di jurusan yang masih linier.
3a81c-1506530_10203529948144924_2659235658928760471_n

Australia is waiting

9 orang dari kami ini dapat rekomendasi dengan cara yang berbeda-beda. Untuk Hani sendiri, kalo ditarik benang, mungkin awalnya adalah sejak menang Top 10 di Indonesia Womenpreneur, yang kebetulan didukung KPPA, diselenggarakan oleh INDOSAT dan Fimela.com. Sejak saat itu memang jadi ngasih domino effect. Tiba-tiba dikirim jadi delegasi APEC WEF (Women And The Economy Forum) 2013, berangkat dengan rombongan bu menteri (yang pada saat itu masih Ibu Linda Gumelar), dirut INDOSAT Pak Alexander Rusli, dll, yang mana disana kami bertemu para pemimpin dunia, terutamanya yang perempuan, para pembawa perubahan dari tingkat regional hingga internasional, sambil juga bertemu pimpinan Oreedo, perusahaan induk INDOSAT di Qataar. Hani jadi yang paling muda saat itu. Lalu kemudian oleh Pak Alex dijadikan duta Indosat Inspera (Inspirasi Perempuan Indonesia), selain diundang juga untuk afternoon tea dengan Kimora Lee (former American super model) di Nusa Dua, sembari jadi tamu acara berbagi dengan para pengusaha wanita di Bali, dan masih banyak lagi. Namun diantara semua, terutamanya adalah sejak saat itu nama kami jadi ada di record mereka. Maka pada saat ada tawaran datang, jadi ikut direkomendasikan, dan saat itu Hani hanya diminta isi data diri, membuat resume, dan jawab beberapa pertanyaan yang Australia Award ajukan. So, kedengerannya agak effortless ya? Well… mungkin juga. Tapi mungkin juga proses menuju titik itu-nya yang justru lebih nguras effort =]

e6516-kolase

flashback

Kembali lagi tentang beasiswanya, ada beberapa keuntungan dari AAS (Australia Award Scholarship) yang jenis ini. Di luar sistem penyaringannya, selain sudah mencakup segala biaya, pendidikan dan transport, beasiswa ini tidak meminta sertifikat kemampuan bahasa Inggris. Jadi untuk Hani yang IELTS-nya sudah expired, gak perlu ambil tes lagi. Pengurusan student visa pun bisa dibantu. Bahkan kalo mereka sudah turun tangan, dalam hitungan jam saja bisa langsung jadi, hehe…. (baca cerita disini). Bahkan visa-nya pun asik, diperbolehkan kerja sekian jam per minggu, dan jika sudah menikah, sebenarnya boleh bawa pasangan atau dependant child <18 tahun. Selain itu, mungkin karena sebenarnya target fellow-nya adalah professional, fasilitas yang diberikan pun cukup istimewa. Akomodasi kami (berdasar laporan dari yang sampai duluan) sudah disediakan di apartemen bintang 4.5 di pusat kota, dan uang jajan pun lumayan ($75/hari jika harus disebut).
Nah, apa tadi Hani sudah menyebut professional? Betul. Jadi, ternyata, disana Hani bakal jadi yang paling muda lagi. Jadi anak bocah di tengah ibu-ibu. Sungguh. Status fellow yang lain, semuanya sudah menikah, dan usianya pun paling muda sudah kepala 3, beberapa kepala 4, dan ada yang kepala 5, sebaya dengan ibu dan bapak di rumah. Hani satu-satunya yang lebih seumur dengan anak-anak mereka. Tapiii.. CV mereka memang luar biasa. Ada dua orang yang memang staf kementrian, ada direktur NGO nasional yang juga mengajar di UI untuk gender study, ada pengusaha yang sudah mengglobal, dan perempuan-perempuan hebat lainnya. Ini wajah-wajah mereka:
bd50a-img_6644

minggu pertama = akhir musim dingin, si Ucil Hani belum datang

Yah.. jadi begitulah…

Walaupun beasiswa ini agak berbeda, tapi mungkin ada beberapa hal yang bisa diambil pelajaran secara general:
1. Track record. 
Raih prestasi sebanyak-banyaknya, belajar banyak hal, karena semua akan berguna pada saatnya.
2. Social Position.
Entah itu jadi pemimpin perusahaan, ketua lembaga, pembuat kebijakan, atau terlibat di organisasi. Yang jelas, kriteria ini berguna untuk membantu meyakinkan bahwa, pada saat si penerima beasiswa teredukasi, tidak hanya akan dia sendiri yang mendapatkan manfaatnya, tapi juga lingkungannya bisa ikut terpengaruh dan merasakan dampak. (Saat membuat resume, Hani menulis, selain sedang berusaha menjadi wirausahawati yang baik, belajar meramu kebijakan untuk tim kerja, juga terlibat aktif mengelola komunitas bisnis, untuk terutama memberdayakan para pengusaha muda, dan di waktu luang juga menulis untuk berbagi segala hal yang sekiranya bermanfaat untuk diketahui orang lain).
3. Berdoa.
Ini agak cerita pribadi. Tapi setelah dirinci, ternyata ada beberapa hal di dua tahun belakangan ini, itu adalah hal-hal yang pernah Hani semogakan entah berapa tahun silam, yang mungkin terlupa tapi tiba-tiba kejadian. Salah satunya sekolah di Ostrali. Rasanya Hani pernah punya keinginan ini saat masih SMP atau SMA. Gak pernah kepikiran lagi, tapi tiba-tiba aja tanpa persiapan, langsung disuruh beneran pergi sekolah (walaupun konteksnya memang agak beda). Tapi sungguh, jadi, tetaplah berdoa, dan menyemogakan apa yang kalian mau. Karena kita gak akan pernah tau kapan Allah mengiyakan doa kita ^^
4. Berani melangkah
Kalo waktu itu Hani gak ikut si Indonesia Womenpreneur, mungkin Hani gak akan disini. Padahal waktu itu juga banyak ragunya, ngerasa masih gak siap, bingung juga mesti ikut karantina. Tapi memang mindset adalah yang paling berpengaruh. Hani selalu mikir, “di dunia ini gak ada yang gak bisa dipelajari. Just take a step and promise that you’ll always improve by always learning along the way”. Tiap berani buka pintu, pasti nanti akan buka pintu-pintu yang lain. Yang pasti, kalo gak berani melangkah, ya jelas kita gak akan kemana-mana. Ke Adelaide pun sebenarnya banyak ragunya. Kenapa harus Adelaide? Kenapa gak Melbourne? Sydney? Kenapa harus beberapa bulan? Semua urusan di Indonesia gimana? Terlalu banyak yang harus ditinggal dan dikorbankan. Tapi ya itu, berani melangkah. Karena setelah ini, Hani yakin dia akan bawa Hani ke pintu yang lain lagi.
6bc00-img_2602

nulis sambil ngamatin progress pesawat

Fyuh… panjang juga ya blog kali ini. Padahal masih ada yang ingin Hani sampaikan. Yaitu izinkan Hani untuk berterima kasih banyak (selain untuk Australia Award), juga untuk orang tua, ibu sama bapak, yang gak pernah larang Hani untuk jalanin apapun yang Hani mau, udah minta nganterin ke bandara tadi walaupun sebenarnya Hani gak pengen ngerepotin kalian. Untuk Pak Maftuh dari KPPA, yang hingga detik ini belum pernah ketemu sama sekali (karena pre-departure workshop-nya pun di-cancel), tapi udah bantu banyaaak banget selama proses administrasi, banyak sekali direpotkan, tapi Pak Maftuh sabar dan sampe akhirnya tetap bisa on track. Luar biasa. Untuk tim, Rizky Irawan, Aldy Manggala, Prasetya Kharisma, maaf Hani mesti pergi dulu, berat rasanya, tapi kalian tetap berusaha ngasih support, makasih banyak, dan doain Hani. Juga untuk Ryan Triadhitama, makasi sempet dateng ke bandara, walaupun gak ketemu. Maaf jadi makin panjang. But I really want to thank them all. I dont wanna take them for granted. Those are mean a lot for me. Really. Thank you so much.

Dan atas semuanya, alhamdulillah, terima kasih. Teruntuk kalian, doakan Hani semoga semua berjalan baik ya.. Hani doakan juga kalian semua bisa semangat terus mencapai apa yang dicita-citakan. Amin.

dari ketinggian 180.000 kaki di atas permukaan laut,

 
dengan sisa energi terkuras, sepertinya harus segera tidur
 
 
(*) Saat tulisan ini dibuat, memang belum ada direct flight Jakarta – Adelaide, harus transit dulu minimal satu kali di kota lain, entah itu Singapore, Bali, Melbourne, Sydney, atau lainnya.
Disclosure: postingan ini repost dari http://bit.ly/2cdAdj1 untuk integrasi blog
Advertisements

2 thoughts on “Australia Journey: The Beginning

  1. Pingback: Ambil Langkah Pertama! | cicifera

  2. Pingback: Winning Australia Awards Twice And Becoming An Anomaly | Daddy's Little Warrior

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s