Jodoh: Partner Hidup Atau Imam?

tumblr_inline_o5djb9jSvh1qh7hsr_500

Assalamu’alaikum, guys! Attracted sama judulnya gak? X)) Dan jarang-jarang juga Hani ngeblog soal ginian kaann?

Cuma untuk kali ini Hani bener-bener pengen share aja. Karena bisa jadi ini salah satu turning point Hani juga dalam hidup, momen yang bikin mikir ulang, di tengah masa-masa pencarian dan perenungan.

Well.. sebenernya ada beberapa yang pengen Hani ceritain; soal ironisnya resiko jadi pengusaha perempuan (ceilah), dilematis pembentukan kepribadian secara keseluruhan dan terkait hubungannya dengan kehidupan pribadi (saat berurusan dengan para rojul). Tapi mari kita bahas yang ini aja. Salah satu manfaat berteman dengan orang shaleh dan semoga sama-sama bisa ambil hikmahnya.

——————————————————————————

Obrolan di tengah asrama hadist minggu lalu, ada temen-temen yang pengen bantuin Hani cari pasangan. Karena katanya “lw kayak terlalu sibuk, Han.. jadi gak ada waktu juga buat nyari. Gw bantuin deh ya”, kata Dessy, yang hasil comblangannya sudah menghasilkan beberapa pasangan menikah, termasuk diantaranya dua sahabat kami. Hani hargain niat baik, jadi oke lah… (dan kebetulan emang abis agak “broken” juga. #curcol).

Terus singkat cerita dia nanya.. “jadi, lw mau nyari partner hidup atau imam, Han?”

Hmmm…

Then you know what my answer was?

Partner hidup..

…yang paling krusial sih harus pinter (fyi: Hani lemah sama cowok pinter).. karena kebayangnya kalo kita pas udah tua nanti, mungkin yang kita lakukan juga cuma ngobrol-ngobrol di balkon (?). Terus kalo gak bisa ngomongin macem-macem, ntar ngobrol sama siapa?”. Gitu, Hani bilang. Dan manusia pun pada dasarnya ingin bahagia selama menjalani kehidupan toh?

Lalu Dessy tertahan sejenak dan kemudian minta izin meriwayatkan sesuatu, nasehat dari seorang guru ngaji juga… Hani menyilakan.

“Lw tau kan… Zaman dahulu kala, Allah menciptakan malaikat dan syetan. Semua tinggal di surga. Sampe akhirnya Allah menciptakan manusia dari tanah, dan tiba-tiba menyuruh syetan dan malaikat untuk tunduk sama manusia. Sebenernya malaikat pun bilang “aku terbuat dari cahaya, ya Allah”, tapi akhirnya malaikat tetap tunduk dan taat. Berbeda dengan syetan, “wah, aku kan terbuat dari api”, dan lalu tidak tunduk. Mereka sombong dan akhirnya tidak mau taat. Lalu mereka menggoda manusia dengan buah khuldi itu, yang akhirnya manusia “jatuh”.

Tapiii… tau nggak? Allah itu menghargai niat. Walaupun manusia melanggar, dia tergoda karena syetan bilang “buah ini akan membuat kamu kekal” dan sedangkan manusia memang ingin selalu di surga, pengen dapet rohmatnya Allah. Maka apa yang Allah lakukan? Allah menghukum manusia dan syetan. Dijatuhkanlah mereka dari surga, akhirnya ke dunia. Allah cuma lagi kayak “yaudah deh, nih gw keluarin dulu dari sini, ntar gimana kamu di dunia, itu yang akan nentuin kamu balik ke surga atau ikut syetan ke neraka”.
Then… do we realize?
Kita tahu ayatnya (dan memang harus beriman dulu), 1 hari di akhirat itu itungannya 1000 tahun di dunia. Kebayang gak? Dan seperti yang kita sama2 pelajari juga, bahwa umurnya umat Nabi Muhammad itu hanya 60/70 tahun. Bandingkan 60/70 tahun itu dengan 1000 tahun. Mungkin baru lah kita bisa sadar, ya ampun.. 70 tahun tu bahkan gak seberapa detiknya di akhirat loh. Masya Allah! Ternyata Allah tu bener-bener cuma lagi lemparin kita ke dunia sekejap sampe akhirnya Dia narik kita balik bawa ke akhirat lagi.“

Dan Hani baru sadar.

(Maka mungkin karena itulah “wa maa kholaqtul jinna wal insa illa liya’buduun” – Dan tidaklah semata-mata kuciptakan jin dan manusia kecuali hanya untuk beribadah kepadaKu.)

Ya ampun, cuma sekejap, gak seberapa detik sebenernya hidup kita tuh.

Maka akhirnya Dessy nanya lagi.. “jadi.. lw yakin Han, maunya nyari partner hidup?”

….

“imam”. #istigfar

————————————————————————————–

Sesungguhnya ada 4 hal yang dilihat ketika mencari pasangan; karena parasnya, harta, keturunan, atau karena agamanya. Tapi jikalau kalian memilih agamanya, niscaya kalian akan jadi orang yang beruntung.

Manusia akan selalu berubah, di kitab pun dibilang, hati manusia itu diciptakan memang gampang bolak/ik. yang cinta bisa jadi benci, lama-lama saling bosan, tergoda banyak hal, tapi selama dia punya iman dan niat untuk bertaqwa, insya Allah bisa selalu inget tujuan surganya dan jalanin hidup sesuai syariat.

– dan akhirnya Hani pun terharu & bersyukur punya temen kayak mereka

Nabi Muhammad tu dulu waktu diliatin surga dan neraka juga kan bercerita, penghuni surga itu kebanyakan orang miskin. Sedangkan penghuni neraka itu dominannya adalah perempuan. Lalu ada yang tanya, “kok bisa perempuan, Nabi? Apa mereka kufur terhadap Allah?”. Nabi pun menjawab, “bukan, bukan karena mereka kufur terhadap Allah, melainkan arena mereka kufur terhadap suaminya”. Dan bagaimana kufur terhadap suami itu? Adalah dengan meniadakan kebaikan yang telah diberi. Yang jelas surganya seorang perempuan ada di suaminya. And I’m really aware of it.

Hal ini bikin Hani jadi inget juga sama seseorang yang suka manggil Hani feminazi kemaren-kemaren, gara-gara belajar gender equality di Ostrali dan beberapa yang berbau feminisme. Oh, you really get me wrong, then. I’m supporting women empowerment. But I’m a moslem, trying to be a good one, then I’ll obey anyone who deserve.

Sejak saat itu Hani jadi ngebayangin.. mungkin yang jadi suami Hani nanti juga bukan siapa-siapa secara dunia, gak ngerti bisnis, gak lebih banyak duit, gak ada apa-apanya di mata sekalangan orang.. tapi semoga yang bacaan qur’annya lebih tartil, hafalan surat, doa, dan dalil-dalil-nya lebih banyak, yang Hani ridho untuk taat, bisa saling surga mensurgakan. Itu aja.

Bener-bener cuma sekejap lah ternyata hidup kita ni…

tumblr_inline_o5dmbbNSFe1qh7hsr_500

NB: Jazaakumullohu khoiro buat Dessy, Mai, Agi, dan Wildan yang nemenin Hani malem itu. Selalu saling doain ya ❤

Teruntuk semua yang juga sedang dalam masa pencarian,

dari yang meluruskan lagi visi hidup,

Hani Rosidaini

 

Disclosure: ini adalah hasil repost dari hanirosidaini.tumblr.com/post/142522015966/jodoh-partner-hidup-atau-imam#notes untuk tujuan integrasi blog

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s