Tentang Ibu, Mayat, dan Ilmu

ibu Hani

Ibu yang cantik, dan Hani yang jauh lebih mirip bapak.

Nyatanya inspirasi emang bisa dateng dari mana aja. Termasuk dari obrolan ringan sehari-hari. Kemarin waktu lagi ngobrol sama Shofi, temen geng Jalan Radio, dari yang awalnya ngehibur temen lain yang lagi patah hati, tiba-tiba bahasan kami jadi tentang orang kesurupan, mati, dan akhirnya mayat. Singkat cerita, di tengah-tengah obrolan, Hani sempet bilang, “Eh, ibu aku di pengajian termasuk tim jenazah loh.. di-amal sholeh-in (dimintain tolong) sama pengurus mesjid untuk jadi anggota timnya. Makanya kalo ada yang meninggal, apalagi perempuan, ya mesti pada langsung dateng ke rumah”. “Wah, bagus tuh, mba Han. Aku juga pengen belajar fiqih gitu”, kata Shofi. “Iya sih. Ibu tuh waktu ditunjuk jadi tim, eh ya ampun, beberapa hari kemudian langsung ada ibu-ibu temen ngajinya yang meninggal.. jadi langsung praktek deh”. Terus Hani jadi inget, “Cuman yang gak kebayang tuh tahun kemaren. Nenek aku kan meninggal tuh, terus ibu sendiri yang mandiin nenek. Aku sih gak kebayang aja gimana rasanya mandiin jenazah ibu sendiri”. Waktu itu aku kebayangnya ibu ngerjain itu ya karena ibu anggota tim dan ibu lebih mengerti ilmunya dibanding saudara-saudara yang lain. Sampe akhirnya Shofi nanya, “Loh.. emang mba Hani, kalo ibunya nanti meninggal, gak akan mandiin?”. Hah? Mmm… belum pernah kebayang sih. Tapi mungkin yang lain. “Ya ampun.. harus keluarganya lah…”. Dan akhirnya penjelasan Shofi membuat si Hani ngeh dan sadar bahwa ini termasuk hal yang harus dipersiapkan;

“Yang namanya orang mandiin jenazah, kita membersihkan seluruh fisik dan menghilangkan segala kotoran yang menempel, dan kita gak pernah tau gimana keadaan jenazahnya saat itu. Bayangin kalo ibu kita dimandiin sama orang lain, yang mungkin emang mahrom juga tapi bukan keluarganya. Kalo ternyata ada tanda-tanda di badan jenazah, gimana? Atau ada kondisi-kondisi yang kurang baik? Orang lain bisa aja jadi berasumsi, wah meninggalnya begini, meninggalnya begitu. Kita juga gak pernah tau, mungkin nanti mereka cerita ke orang lagi, dan bisa jadi omongan yang kurang bagus. Tapi kalo keluarga? Bagaimanapun dia ibu kita. Kita harusnya lebih tau, dan akan lebih mengerti. Seumpama pun ada suatu kejelekan kecil atau apapun, kita pasti akan berusaha menutupi kekurangan keluarga dan menjaga nama baik keluarga kita. Harus kita yang tau, harus kita yang melakukan. Dan ini juga akan jadi bakti terakhir kita sama orang tua, bakti kita sebagai anak, bakti kita sampai di akhir hayat mereka.”. Masya Allah, semoga kita semua dijadikan anak-anak yang baik. Dan Hani cuma bisa bilang pelan sambil ngangguk, “iya juga…”.

Sejatinya meninggalnya orang tua mungkin termasuk hal yang susah kebayang sama kita, atau kita emang lebih milih gak ngebayangin. Dan ternyata ini adalah hal yang selayaknya kita pikirkan, dan persiapkan untuk dilakukan. Mau gak mau waktunya akan tiba. Dan saat itu datang, demi jadi anak baik yang berbakti, semestinya kita juga sudah harus siap. Artinya apa? Kita sudah harus punya ilmunya, harus tau segala ketentuannya, dari yang biasanya menyerahkan pekerjaan ke tim jenazah setempat. Hukumnya mengurus jenazah mungkin memang fardhu kifayah, tapi sebenarnya hukum mencari ilmunya itu fardhu ‘ain, alias wajib. Bahkan jika di suatu wilayah tidak ada yang bisa mengerjakan, maka bisa jadi terkena dosalah seluruh jamaah yang ada di wilayah itu. Kalo di pengajian, itu bahkan ada materi khusus sendiri, kumpulan banyak hadistnya yaitu kitabu jana’iz. Insya Allah setelah ini Hani niatkan untuk pelajari lebih baik lagi…

*deep breath

Lalu pikiran pun melayang jadi ngebayangin ibu yang ada di rumah. Hani makin salut dan bangga sama ibu. Walaupun Hani lebih “anak bapak”, tapi Hani juga sayang banget sama ibu. Hani yakin, kalo orang-orang tau betul bagaimana ibu, mereka juga akan punya kekaguman yang sama. Semoga masih lama waktunya sampai Hani harus melakukan ini, Bu. Semoga Ibu sehat selalu sampe bisa nemenin anak-anak Hani nanti. Semoga Hani bisa jadi anak baik yang gak nyusahin hati Ibu.. dan hidup di agama yang diridhoi Allah seperti yang selalu Ibu teladankan. Di kesempatan lain mungkin Hani akan lebih sanggup nulis tentang ini.

 

Jakarta, Jum’ah barokah 2016

jadi pengen buru-buru langsung pulang ke rumah ibu

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s