Pengalaman Tarik Tunai BCA di Australia

img_0661

Numpang foto doang di ATM Commonwealth Bank, padahal cash out-nya mah bukan di mari :))

 

Haaaalooooo….!!!
Hai hai semuanyaaa..!! It’s been a long time since the last time I blogged. Banyak (banget) yang pengen di-share, tapi (as always) waktu dan mood-nya makin susah. Kayaknya emang mesti dijadwalin hari khusus deh kapan dalam seminggu harus nulis. Karena numpuk-numpuk ide tulisan juga sering bikin kepala penuh sesak. Maka mari sekarang kita mulai lagi dengan postingan simpel aja ya.. berbagi sedikit pengalaman pas awal November 2016 ini mesti tarik tunai pake kartu ATM BCA di Sydney, Australia. Well, sebenernya gak spesial-spesial banget sih… tapi ya sekalian jadi reminder sendiri juga aja.

Jadiiii… ceritanya kemarin tu aku sempet kekurangan duit dollar AU gitu. Bukan karena stipend beasiswa kurang sih. Duit dari Australia Awards cukup banget. Apalagi yang di Sydney Uni ini, kami bahkan disiapin morning tea, lunch, dan afternoon tea selama program! Jadinya kayak gak perlu keluar banyak uang gitu buat biaya makan. Akomodasi di apartemen udah dibayarin semua juga. Udah gitu, hiburan-hiburan yang aku pengen di Sydney, eh taunya udah dimasukin ke social program sama mereka, kayak bridge climb di Harbour Bridge (yang biayanya sekitar $300!), terus visit Madame Tussaud dkk (+-$65), itu semua udah dibayarin kampus! Jadi kayak aku cuma harus keluar duit buat jajan lain-lain aja. Asik banget kan?? Sedikit bocoran, living allowance kami adalah senilai $82 per hari. Sempet ngitung-ngitung pengeluaran aku selama 2 minggu, eh ternyata aku cuma ngabisin $207! Yang berarti aku save $1092 dalam 14 hari saja! Ehehehe… Tapiii… berhubung mendadak ada kebutuhan beliin dulu temen “sesuatu”, aku jadi mesti nambah dollar deh minggu itu. Paling enak sih sebenernya minta tolong temen Indo yang juga di Sydney. Temen sekelas, misalnya. Kita transfer rupiah kita ke rekening Indo dia, dia ngasih kita dalam bentuk dollar. Kurs disesuaikan. Tapi berhubung kayaknya gak kondusif, belom ada yang segitu akrab juga (apalagi soal duit suka rempong), jadi mending ngurus sendiri saja lah~~

img_0245

Di USYD, stipend dikirim via kartu ini, yang sistemnya kayaknya one way transaction.

Nah.. kebetulan.. aku tu udah tutup kartu kredit sejak dua tahun yang lalu, dan rekening NAB (National Australian Bank) setahun lalu, dan lagi bawanya kartu ATM BCA doang (kartu jenis gold lebih persisnya). Jadi opsi pertama yang kepikiran adalah: “Ya udah lah Han, langsung tarik tunai aja!”. Tapi ketahan karena temen aku cerita beberapa hari sebelumnya dia tarik tunai pake kartu citibank dia, dan kursnya itu nggak banget! Rate umum di Indo, itu sekitar Rp.9500 – Rp.10.000 kalo mau beli AU$1, eh tiba-tiba di Sydney jadi Rp.11.660 coba! Nggak banget kan?! Di luar biaya administrasi yaitu Rp.25ribu per transaksi. Kalo nominalnya dikit sih gak apa-apa. Nah ini masalahnya aku lagi mau narik ratusan dollar, bzzzz… Makanya jadi mikir lah gimana cara nambah saldo dollar aku selain harus narik langsung di ATM.

Nah.. opsi ke-2 yang kepikiran adalah, aku mesti bikin akun dollar di rekening BCA Indo, remotely dari Aussie. Gimana caranya? Ya gak tau pasti juga. Makanya aku harus nelpon customer service buat nanyain. Googling, googling, googling, dapetlah no-nya CS BCA, termasuk gimana cara kalo nelponnya dari luar negeri. Katanya sih no-nya itu +621500888. And you know what?? Aku udah nyoba nelpon +621500888, +62500888, +62211500888, +6221500888, +62500888, semuanya, berkali-kali, AND NONE OF THEM WORKS!! GREAT!! Sampe kebuang waktu sekian puluh menit, akhirnya aku pikir mending nyoba nelpon kantor BCA biasa aja deh, dan taunya baru nyambung. Tapi masih mesin yang jawab, karyawan belum ada yang dateng, karena waktu itu emang jam 8 AM waktu Sydney, yang berarti jam 4 shubuh di Jakarta. So, aku mesti nunggu minimal 4 jam lagi sampe ada orang yang beneran bisa angkat telpon. Ya ampun.. untung pulsa aku banyak, hufft~

img_0048

Dibeliin sama kampus kartu Telstra seharga $40, call credit-nya kalo dirupiahin sekitar 7 juta! Yang sampe dipake nelpon internasional puluhan kali pun, sampe masa aktif abis tu pulsa masih $600 lebih. So useless~

Lalu akhirnya 4 jam berlalu lah. Aku telpon lagi deh kantor BCA di Jakarta itu. Ada yang ngangkat, tapi lamanyaaaaa bukan main. Udah gitu ternyata orangnya gak bisa langsung jawab pertanyaan aku, jadi dia ngasih nada tunggu melulu. Nanya lagi, nada tunggu lagi. Gitu aja terus sampe hampir setengah jam. Sampe akhirnya hape aku gak sengaja kepencet end-call, doh, jadi mesti nelpon lagi, eh dan ternyata pas telpon berikutnya, yang ngangkat udah beda orang, dan pertanyaannya jadi mesti diulang-ulang. Ampun dijeeehh~ Dengan endingya adalah mereka bilang, kalo aku mau nambah saldo valas (valuta asing), gak bisa langsung orang rumah aja setor ke bank dan masuk rekening aku, tapi aku yang mesti datang ke BCA dulu untuk buka rekening valas sambil bawa kartu ATM sama buku tabungan. (Lah piyeee??? Ini kan justru aku bilang lagi di Australia, mbakeeeeeeee…??!). Ampun dah. Akhirnya yaudah deh, karena butuhnya udah limit di hari itu, i have no choice, tarik tunai di ATM aja. Berharap rupiah lagi bagus di hari itu. *sigh

Nah, karena dulu pas di Flinders Uni semua orang dibikininnya rekening di NAB, aku tu jadinya punya persepsi “wah, ini bank kayaknya student friendly”. Makanya pas harus cash out, aku pikir, “mending aku nyari ATM NAB terdekat aja deh”. Yang begitu nemu, eh ternyata pas banget, ada logo Cirrus-nya! (karena di kartu BCA ini cuma ada logo Cirrus, gak ada Visa atau MasterCard). Bismillah dulu, dalam hati “oke lah, mari kita cash out di NAB saja!!”. Sambil sepenuh hati aku masukin kartu BCA aku, cet pencet pencet, aku masukin nominal dollar yang pengen ditarik, lalu tertampil di layar: biaya transaksi adalah $3, aku pencet deh OK. Ehhh langsung keluar tu dollar dari mesin! Busett, ternyata gak ada info kurs-nya dulu sama sekali ~,~ Langsung aku amanin duit-duit dollar itu ke tas, melipir lah aku sambil mikir “sedollarnya tadi berapa ya ~,~”

Begitu balik kampus, baru lah aku ngecek via klikbca. Ternyata eh ternyataa… alhamdulillah, YA ALLAH! Rate-nya Rp.9990!! Ahahahaha.. AHEY!!! Bahagia banget dah ternyata masih dapet <10ribu :))) ADM Rp.25ribu mah yaudah lah ya.. ikhlasin aja. Walaupun abis itu orang-orang bilang, katanya kalo Mandiri atau BNI rate-nya bakal lebih bagus. Yah.. bodo amat dah.. yang penting urusan yang ini udah kelaarrr!!! Heu..

img_8022-1

Penampakan duit Aussie

Eh tapi taunyaa.. 2 hari setelah itu aku ternyata butuh dollar lagi. Karena udah gak terlalu parno, aku jadi santai asal tarik aja di ATM lain. “Toh kali ini cuma $50 lah”, pikir waktu itu. Aku narik di ATM ANZ (masih pake kartu ATM BCA yang sama), dan ternyata sistem mereka emang sama-sama gak nampilin kurs di awal, jadi kita gak bisa punya pertimbangan dulu mau jadi narik apa nggak. Pas begitu pulang dan ngecek, kali ini ternyata rate-nya jadi Rp.10.316. Welll… kayyy….

Sooo… dari pengalaman tersebut, kayaknya ada beberapa kesimpulan yang bisa diambil, yaituuu:
1. Emang penting banget mastiin sejak di Indo soal kebutuhan dana kita selama di luar negeri. Karena bagaimanapun, rate valas di Indo pasti selalu lebih bagus. Wah, apalagi kalo perlunya nominal uang yang cukup besar. Beda berapa ratus aja lumayan, broh!
2. Kalo emang buat cadangan, sebisa mungkin bawa ATM rekening Indo dari bank yang rate-nya emang terkenal bersahabat. Katanya sih Panin Bank oke. Atau BNI juga boleh lah…
3. Kalo kasusnya pas kayak aku, cuma bawa BCA, pas mau cash out di Aussie, kalo pilihannya ada diantara NAB sama ANZ, mending pilihnya NAB aja. Bank nasional kayaknya emang lebih oke lah daripada yang internesyenel.
4. Mungkin layak dipertimbangkan untuk bikin rekening valas, selain rekening rupiah di bank yang sama. Sekian.

Naaahh… begitulah cerita aku kali iniii… Sebenernya poin aslinya cuma 4 biji itu doang sih, tapi curhatannya panjang banget :)))

Well.. aku doain semoga semua yang baca blog ini bisa pada dapet rejeki juga beasiswa ke Ostrali yaaa… Atau ya semoga kalian dananya selalu cukup lah saat lagi tinggal di luar negeri. Juga jangan lupa nabung dan investasi ya, teman-temaaannn…!!! Cup muah bye!!

.
Pagi dingin di pertengahan November 2016,

sambil langsung lanjut nulis postingan berikutnya \m/

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s