Tentang Bawa Gadget Baru Dari Australia (Edisi Adelaide & Sydney)

img_4918

Apple Store di Adelaide cuma 1 level. Yang Sydney jauh lebih besar dan beberapa level.

 

Yay! Kembali bersama Hani! ūüėÄ

Mau lanjut cerita soal hal-hal yang ditanyain beberapa orang, yang kali ini adalah tentang beli gadget di Ostrali. Kebetulan aku emang punya pengalaman beli produk Apple di Aussie. Tahun lalu di Adelaide, tahun ini di Sydney, dan emang barangnya aku bawa ke Indo. Terutamanya karena kemarin pas di Sydney aku emang buka PO juga untuk temen-temen yang mau nitip iphone 7 & iphone 7+ baru, trus orang-orang jadi pada nanya deh, “gimana ntar di bandara, Han?”. Termasuk Bintang, yang nanya sambil juga share video ini ke aku:

 

Well.. dan karena kayaknya bakal ada terus orang-orang yang nanya pertanyaan yang sama, jadi aku pikir, “mending tulis di blog aja deh”. Biar kalo¬†ada yang nanya lagi, tinggal aku kasih link tulisan ini aja, terus “nih.. baca sendiri ya”, HAHA! So blogger!! (atau bilang aja males)

Sejujurnya aku gak bener-bener paham soal aturan barang masuk. Walaupun dari beberapa tulisan di blog sih, kayaknya bea cukai tu sesuatu banget, karena pajak masuk yang dikenakan ke kita bahkan bisa sebanding dengan harga barang yang kita bawa (padahal salah satu alesan beli barang di luar negeri itu justru adalah karena bisa minta balik pajak pembeliannya :))). Mungkin karena secara pribadi aku juga orangnya selow banget kali ya, gak banyak khawatir, kalo ada kejadian sesuatu baru deh mikir gimana jadinya, haha.. Jadi yang aku share di sini, adalah pengalaman pribadi aku aja. Adapun aturan resmi yang komprehensifnya, ya you olang silakan cek website sebelah haa…

Jadii.. setelah aku baca satu artikel, konon katanya ternyata menurut peraturan RI, barang yang kita bawa dari luar negeri itu nilainya gak boleh lebih dari $250 per orang. Atau kalo kurs-nya sekitar Rp.13ribu, itu berarti senilai Rp.3.250.000. Wah! Sejujurnya itu aneh banget sih >,< I know, I know, and I do agree ini juga demi¬†kebaikan kita bersama, biar orang-orang gak pada semena-mena masukin barang ke negara kita. Tapi lucunya, ya nominalnya agak gak masuk akal aja gitu. Karena pas aku bawa oleh-oleh dari Adelaide aja, yang perintilan lucu-lucuan doang, itu kalo ditotal ternyata udah lebih dari $300. Padahal apalah saya ini…

img_8038-1

Berbagi sedikit kebahagiaan berupa buah tangan

 

Udah gitu, semua oleh-oleh di atas malah aku masukin ke satu koper bagasi, gak dipecah-pecah. Dan walaupun label harganya udah dicopot, kayaknya orang juga pasti tau itu barang baru -.- Atau mungkin $250 itu per barang kali ya? Yang 1 piece-nya aja senilai segitu? Mungkin. Entahlah. Tetep aja aneh sih tapi. Tapi so far so good. Begitu nyampe bandara Soekarno-Hatta, ngambil koper di mesin berjalan bagasi, dan alurnya langsung keluar bandara gitu aja. Mulus.

Kembali ke Ostrali, seperti yang aku sebutin sebelumnya, salah satu keuntungan belanja di luar negeri itu adalah kita bisa minta refund pajak pembelian dari barang yang sudah kita bayar. Yang rata-rata nilainya adalah 10% dari harga pokok. Contoh, beli jaket kampus USYD seharga $110, begitu mau pulang ke Indo, kita bisa minta balik uang pajak senilai $10-nya. Kenapa? Karena status kita bukan warga negara mereka, jadi kita gak punya kewajiban untuk bayar pajak. Lebih enak lagi sih sebenernya kalo belanja di tempat-tempat “Duty Free”, karena itu memang tempat jual barang-barang bebas pajak, asal kita bisa nunjukin passport dan visa kita ke pihak toko.

tax-and-duty-free-t3-post-large-6442451379

Contoh toko “duty free” di Sydney

 

Adapun tax refund ini, tetep aja ada syarat-syaratnya juga. Temen-temen bisa cek ke web border.gov.au untuk lebih shohihnya. Karena dari seabrek-abrek informasi disitu, yang aku hapal sih…… cuma dua:

  1. Nominal pembelian yang mau di-refund adalah minimal $300. Jadi, kalo kalian cuma belanja (misalnya) jaket USYD itu tadi seharga $110, itu jangan harap GST (=PPn)-nya bisa dibalikin, karena limitnya ya emang segitu. Nah tapiii… ada caranya nih! Yaitu dengan menggabungkan struk pembelian dari toko yang sama. Jadi kita bisa ajak temen yang beli juga di toko itu untuk struknya digabungin, biar kalo ditotal itu lebih dari $300. Tapi lagii.. jangan berlebihan juga sih kayaknya. Misal, jajan eskrim di Supermarket Coles cuma seharga $10, terus struknya dikumpulin sampe 30 lembar biar bisa tax refund. Kayanya petugasnya juga males deh ngecek. Bisa atau nggak sih gak tau, soalnya belum pernah nyobain sampe sebegitunya.
  2. Struk pembelian berlaku dalam waktu 60 hari terakhir. Kalo ini kayaknya jelas. Kita cuma bisa refund di saat kita emang waktunya pulang ke negara asal. Jadi aku refund emang pas di hari aku pulang ke Indo. Dan karena aturan 60 hari itu tadi, jadi kalo mau beli barang yang harganya agak lumayan, itu mending gak terlalu jauh dari jadwal pulang.
img_4839

Bandara Adelaide, di kali pertama menginjakkan kaki di kota ini. Sepi.

 

Nah, sedangkan untuk bedanya proses refund di Adelaide dan di Sydney, ini kayaknya faktor petugasnya sih:

a. Waktu di Adelaide, aku mau klaim iphone 6s yang baru dibeli. Standar, kita harus nunjukin struk pembelian dan passport. Lalu mereka beneran minta ditunjukin dan ngecek barangnya sampe box-box-nya (yang kebetulan kali itu iphone-nya emang udah aku pake), sampe nyesuain data yang ada di struk dengan keadaan iphone dan box. Kalo udah yakin sesuai, baru deh bisa lanjut proses refund. Daaann.. refund-nya itu gak bisa cash. Jadi either ke kartu kredit atau rekening bank. Kartu kreditnya pun harus atas nama sendiri, dan atau kalo mau ke akun bank, juga sama, harus atas nama sendiri, dan itu bank-nya gak bisa bank di Indonesia.

b. Pas di Sydney kejadiannya beda. Padahal aku lagi bawa iphone baru yang belum dipake. Petugas cuma minta passport sama struk pembelian. Harga >$300 checked, <60 hari checked, mereka langsung nanya dananya mau ditransfer kemana. Dan pas aku tanya “bisa gak dimasukin ke kartu kredit temen aku?”, mereka langsung jawab “Syur..”. Lalu aku kasiin kartu kredit temen aku, mereka gesek, dan proses refund pun selesai. Cepet abis.

img_4494-copy

contoh struk

 

So… kalo cerita spesifik soal produk Apple-nya sih, kebetulan aku emang bawa barang berikut box-box-nya di tas punggung. Jadi mungkin itungannya kayak barang sehari-hari kali ya.. Dan jumlahnya juga emang gak lebay. Untuk satu produk, misal iPhone 7+ baru, aku cuma paling bawa dua di tas. Kalo lagi bawa lebih dari itu, mending titipin temen aja yang lagi mau pulang juga. So far so good. Kalo ditambah Macbook sih, aku prefer boxnya masuk bagasi (karena males bawa box kaya gitu kemana-mana), dan Macbook-nya dibawa ke kabin. Kecuali kalo gak mau refund tax, ya bisa aja Macbook barunya langsung dimasukin ke koper bagasi. Asal jangan mencolok dan jangan lebay, tetep. Kan lumayan tuh.. satu iPhone 7+, pajaknya aja bisa seharga Rp.1,3 juta. Buat jajan baso.

Mmm.. terus apa lagi ya.. Untuk sekarang sih ingetnya cuma segitu. Aku tidak menyarankan ke-lebay-an dalam bawa barang, dan aku juga tetap mendukung orang-orang untuk ikut aturan. Setidaknya isi data imigrasi juga dengan baik dan benar. Kalo ada piha bea cukai yang kebetulan baca tulisan ini, well… mungkin nominal minimalnya bisa dikaji ulang, Pak. Di saat GDP kita sudah setingkat sekarang, saya tidak yakin banyak orang yang setuju bahwa >$250 sudah termasuk barang mewah. Dan tapi ini subjekif looh.. Peace, love, n gaul. Berapapun harga barangnya, jangan lupa jadikan aset produktif untuk menghasilkan yang lebih besar ya, teman-teman. Semangat!!

.

Tepat sehari sebelum demo “aksi damai” 212,

sambil inget-inget mau cerita apa lagi

 

[Update: Temen aku ada yang baca tulisan ini dan dia kasih komentar personal. Kebetulan dia adalah mahasiswa S2 di Adelaide :)) Katanya, bulan ini pas balik Indo, dia bakal bawa TUJUH produk Apple! Titipan orang semua, wkwkwk.. Tahun lalu pun dia bawa LIMA dan semuanya lancar-lancar aja tuh (asli, ceritanya kocak xD). Kayaknya pihak petugas Ostrali-nya sih gak ada masalah (atau malah seneng kita belanja banyak disana??). Kondisi barang beberapa udah unboxed, sebagian belum. Dan semuanya diklaim buat refund! Ha ha.. Pendapatan banget nih buat tambahan uang jajan mahasiswa! Dan tiba-tiba aku merasa cupu ~,~

 

PS: Oh iya! Untuk yang mau klaim barang agak banyak, biar ga terlalu repot pas di bandara, katanya bisa login dan isi data barang-barangnya dulu via website. Keliatannya sih ide bagus. Silakan dicoba. Dan kalo udah, jangan lupa cerita-cerita sama aku ya! ;D

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s