INNOCAMP 2016: Awal Seleksi & Kurangnya Imajinasi

img_9671

20 besar di 1st Camp. Ada yang individu, ada yang memang nge-tim berdua.

 

Tadaaa…!! Here I am again, in a tech-based business competition. Can you believe it? me not XD Sejujurnya sih… di masa-masa ini… aku kayaknya udah agak segan gitu ikut kompetisi-kompetisi lagi. Rasanya udah pengen bener-bener fokus jalanin bisnis aja. Konsen.. fokus.. Karena kenyataannya pun, juara di lomba itu beda dengan juara di dunia nyata, hehe.. Mungkin kalian juga paham maksudnya.

Tapiii.. godaan datang saat liat video ini! :B

Huaaa… Gimana cobaaa…

Ikut. Nggak. Ikut. Nggak. Ngitung kancing gak beres-beres, akhirnya, “nothing to lose aja deh.. lagian pede amat belum tentu lolos juga”, lol.

Lalu.. yang akhirnya bikin aku ikut itu kayaknya utamanya karena 3 hal: juri+mentornya keren-keren, hadiahnya juga oke (ke Google Jepang!), dan ini emang khusus untuk anak muda (sampe 35 tahun siihh), yang jelas kan kita gak akan muda selamanya! Jadi ayolah, selagi masih termasuk muda, mari kita manfaatkan 🙂

Maka akhirnya aku submit lah aplikasi ke mereka dan juga bikin video, mepeeeettt banget sama deadline. Temanya adalah berhubungan dengan bisnis teknologi, yang waktu itu pengajuan aku adalah tentang Home Solar Leasing, atau kredit solar panel untuk rumahan. Karena kebetulan itu salah satu lini bisnis yang memang ingin aku garap, dan kegiatan ini juga digagas oleh Adira, salah satu perusahaan multi-finance terbesar di Indonesia.

capture-20161206-090128

Sumber: innocamp2016.com

 

Singkat kata, amazingly, dari (lupa) berapa ratus, aku dapet email bahwa aku lolos tahap 1, dan mereka ngadain seleksi tahap 2 berupa interview via video call. Aku bener-bener gak tau kami mau ngomongin apa. Dan ternyata di hari H, ada dua orang dari pihak penyelenggara yang muncul di layar hape yang malah nanyain pertanyaan-pertanyaan absurd!

Continue reading

Advertisements