Tentang Ibu, Mayat, dan Ilmu

ibu Hani

Ibu yang cantik, dan Hani yang jauh lebih mirip bapak.

Nyatanya inspirasi emang bisa dateng dari mana aja. Termasuk dari obrolan ringan sehari-hari. Kemarin waktu lagi ngobrol sama Shofi, temen geng Jalan Radio, dari yang awalnya ngehibur temen lain yang lagi patah hati, tiba-tiba bahasan kami jadi tentang orang kesurupan, mati, dan akhirnya mayat. Singkat cerita, di tengah-tengah obrolan, Hani sempet bilang, “Eh, ibu aku di pengajian termasuk tim jenazah loh.. di-amal sholeh-in (dimintain tolong) sama pengurus mesjid untuk jadi anggota timnya. Makanya kalo ada yang meninggal, apalagi perempuan, ya mesti pada langsung dateng ke rumah”. “Wah, bagus tuh, mba Han. Aku juga pengen belajar fiqih gitu”, kata Shofi. “Iya sih. Ibu tuh waktu ditunjuk jadi tim, eh ya ampun, beberapa hari kemudian langsung ada ibu-ibu temen ngajinya yang meninggal.. jadi langsung praktek deh”. Terus Hani jadi inget, “Cuman yang gak kebayang tuh tahun kemaren. Nenek aku kan meninggal tuh, terus ibu sendiri yang mandiin nenek. Aku sih gak kebayang aja gimana rasanya mandiin jenazah ibu sendiri”. Waktu itu aku kebayangnya ibu ngerjain itu ya karena ibu anggota tim dan ibu lebih mengerti ilmunya dibanding saudara-saudara yang lain. Sampe akhirnya Shofi nanya, “Loh.. emang mba Hani, kalo ibunya nanti meninggal, gak akan mandiin?”. Hah? Mmm… belum pernah kebayang sih. Tapi mungkin yang lain. “Ya ampun.. harus keluarganya lah…”. Dan akhirnya penjelasan Shofi membuat si Hani ngeh dan sadar bahwa ini termasuk hal yang harus dipersiapkan;

“Yang namanya orang mandiin jenazah, kita membersihkan seluruh fisik dan menghilangkan segala kotoran yang menempel, dan kita gak pernah tau gimana keadaan jenazahnya saat itu. Bayangin kalo ibu kita dimandiin sama orang lain, yang mungkin emang mahrom juga tapi bukan keluarganya. Kalo ternyata ada tanda-tanda di badan jenazah, gimana? Atau ada kondisi-kondisi yang kurang baik? Orang lain bisa aja jadi berasumsi, wah meninggalnya begini, meninggalnya begitu. Kita juga gak pernah tau, mungkin nanti mereka cerita ke orang lagi, dan bisa jadi omongan yang kurang bagus. Tapi kalo keluarga? Bagaimanapun dia ibu kita. Kita harusnya lebih tau, dan akan lebih mengerti. Seumpama pun ada suatu kejelekan kecil atau apapun, kita pasti akan berusaha menutupi kekurangan keluarga dan menjaga nama baik keluarga kita. Harus kita yang tau, harus kita yang melakukan. Dan ini juga akan jadi bakti terakhir kita sama orang tua, bakti kita sebagai anak, bakti kita sampai di akhir hayat mereka.”. Masya Allah, semoga kita semua dijadikan anak-anak yang baik. Dan Hani cuma bisa bilang pelan sambil ngangguk, “iya juga…”.

Sejatinya meninggalnya orang tua mungkin termasuk hal yang susah kebayang sama kita, atau kita emang lebih milih gak ngebayangin. Dan ternyata ini adalah hal yang selayaknya kita pikirkan, dan persiapkan untuk dilakukan. Mau gak mau waktunya akan tiba. Dan saat itu datang, demi jadi anak baik yang berbakti, semestinya kita juga sudah harus siap. Artinya apa? Kita sudah harus punya ilmunya, harus tau segala ketentuannya, dari yang biasanya menyerahkan pekerjaan ke tim jenazah setempat. Hukumnya mengurus jenazah mungkin memang fardhu kifayah, tapi sebenarnya hukum mencari ilmunya itu fardhu ‘ain, alias wajib. Bahkan jika di suatu wilayah tidak ada yang bisa mengerjakan, maka bisa jadi terkena dosalah seluruh jamaah yang ada di wilayah itu. Kalo di pengajian, itu bahkan ada materi khusus sendiri, kumpulan banyak hadistnya yaitu kitabu jana’iz. Insya Allah setelah ini Hani niatkan untuk pelajari lebih baik lagi…

*deep breath

Lalu pikiran pun melayang jadi ngebayangin ibu yang ada di rumah. Hani makin salut dan bangga sama ibu. Walaupun Hani lebih “anak bapak”, tapi Hani juga sayang banget sama ibu. Hani yakin, kalo orang-orang tau betul bagaimana ibu, mereka juga akan punya kekaguman yang sama. Semoga masih lama waktunya sampai Hani harus melakukan ini, Bu. Semoga Ibu sehat selalu sampe bisa nemenin anak-anak Hani nanti. Semoga Hani bisa jadi anak baik yang gak nyusahin hati Ibu.. dan hidup di agama yang diridhoi Allah seperti yang selalu Ibu teladankan. Di kesempatan lain mungkin Hani akan lebih sanggup nulis tentang ini.

 

Jakarta, Jum’ah barokah 2016

jadi pengen buru-buru langsung pulang ke rumah ibu

 

Jodoh: Partner Hidup Atau Imam?

tumblr_inline_o5djb9jSvh1qh7hsr_500

Assalamu’alaikum, guys! Attracted sama judulnya gak? X)) Dan jarang-jarang juga Hani ngeblog soal ginian kaann?

Cuma untuk kali ini Hani bener-bener pengen share aja. Karena bisa jadi ini salah satu turning point Hani juga dalam hidup, momen yang bikin mikir ulang, di tengah masa-masa pencarian dan perenungan.

Well.. sebenernya ada beberapa yang pengen Hani ceritain; soal ironisnya resiko jadi pengusaha perempuan (ceilah), dilematis pembentukan kepribadian secara keseluruhan dan terkait hubungannya dengan kehidupan pribadi (saat berurusan dengan para rojul). Tapi mari kita bahas yang ini aja. Salah satu manfaat berteman dengan orang shaleh dan semoga sama-sama bisa ambil hikmahnya.

——————————————————————————

Obrolan di tengah asrama hadist minggu lalu, ada temen-temen yang pengen bantuin Hani cari pasangan. Karena katanya “lw kayak terlalu sibuk, Han.. jadi gak ada waktu juga buat nyari. Gw bantuin deh ya”, kata Dessy, yang hasil comblangannya sudah menghasilkan beberapa pasangan menikah, termasuk diantaranya dua sahabat kami. Hani hargain niat baik, jadi oke lah… (dan kebetulan emang abis agak “broken” juga. #curcol).

Terus singkat cerita dia nanya.. “jadi, lw mau nyari partner hidup atau imam, Han?”

Hmmm…

Then you know what my answer was?

Partner hidup..

…yang paling krusial sih harus pinter (fyi: Hani lemah sama cowok pinter).. karena kebayangnya kalo kita pas udah tua nanti, mungkin yang kita lakukan juga cuma ngobrol-ngobrol di balkon (?). Terus kalo gak bisa ngomongin macem-macem, ntar ngobrol sama siapa?”. Gitu, Hani bilang. Dan manusia pun pada dasarnya ingin bahagia selama menjalani kehidupan toh?

Lalu Dessy tertahan sejenak dan kemudian minta izin meriwayatkan sesuatu, nasehat dari seorang guru ngaji juga… Hani menyilakan.

“Lw tau kan… Zaman dahulu kala, Allah menciptakan malaikat dan syetan. Semua tinggal di surga. Sampe akhirnya Allah menciptakan manusia dari tanah, dan tiba-tiba menyuruh syetan dan malaikat untuk tunduk sama manusia. Sebenernya malaikat pun bilang “aku terbuat dari cahaya, ya Allah”, tapi akhirnya malaikat tetap tunduk dan taat. Berbeda dengan syetan, “wah, aku kan terbuat dari api”, dan lalu tidak tunduk. Mereka sombong dan akhirnya tidak mau taat. Lalu mereka menggoda manusia dengan buah khuldi itu, yang akhirnya manusia “jatuh”.

Tapiii… tau nggak? Allah itu menghargai niat. Walaupun manusia melanggar, dia tergoda karena syetan bilang “buah ini akan membuat kamu kekal” dan sedangkan manusia memang ingin selalu di surga, pengen dapet rohmatnya Allah. Maka apa yang Allah lakukan? Allah menghukum manusia dan syetan. Dijatuhkanlah mereka dari surga, akhirnya ke dunia. Allah cuma lagi kayak “yaudah deh, nih gw keluarin dulu dari sini, ntar gimana kamu di dunia, itu yang akan nentuin kamu balik ke surga atau ikut syetan ke neraka”.
Then… do we realize?
Kita tahu ayatnya (dan memang harus beriman dulu), 1 hari di akhirat itu itungannya 1000 tahun di dunia. Kebayang gak? Dan seperti yang kita sama2 pelajari juga, bahwa umurnya umat Nabi Muhammad itu hanya 60/70 tahun. Bandingkan 60/70 tahun itu dengan 1000 tahun. Mungkin baru lah kita bisa sadar, ya ampun.. 70 tahun tu bahkan gak seberapa detiknya di akhirat loh. Masya Allah! Ternyata Allah tu bener-bener cuma lagi lemparin kita ke dunia sekejap sampe akhirnya Dia narik kita balik bawa ke akhirat lagi.“

Dan Hani baru sadar.

(Maka mungkin karena itulah “wa maa kholaqtul jinna wal insa illa liya’buduun” – Dan tidaklah semata-mata kuciptakan jin dan manusia kecuali hanya untuk beribadah kepadaKu.)

Ya ampun, cuma sekejap, gak seberapa detik sebenernya hidup kita tuh.

Maka akhirnya Dessy nanya lagi.. “jadi.. lw yakin Han, maunya nyari partner hidup?”

….

“imam”. #istigfar

————————————————————————————–

Sesungguhnya ada 4 hal yang dilihat ketika mencari pasangan; karena parasnya, harta, keturunan, atau karena agamanya. Tapi jikalau kalian memilih agamanya, niscaya kalian akan jadi orang yang beruntung.

Manusia akan selalu berubah, di kitab pun dibilang, hati manusia itu diciptakan memang gampang bolak/ik. yang cinta bisa jadi benci, lama-lama saling bosan, tergoda banyak hal, tapi selama dia punya iman dan niat untuk bertaqwa, insya Allah bisa selalu inget tujuan surganya dan jalanin hidup sesuai syariat.

– dan akhirnya Hani pun terharu & bersyukur punya temen kayak mereka

Nabi Muhammad tu dulu waktu diliatin surga dan neraka juga kan bercerita, penghuni surga itu kebanyakan orang miskin. Sedangkan penghuni neraka itu dominannya adalah perempuan. Lalu ada yang tanya, “kok bisa perempuan, Nabi? Apa mereka kufur terhadap Allah?”. Nabi pun menjawab, “bukan, bukan karena mereka kufur terhadap Allah, melainkan arena mereka kufur terhadap suaminya”. Dan bagaimana kufur terhadap suami itu? Adalah dengan meniadakan kebaikan yang telah diberi. Yang jelas surganya seorang perempuan ada di suaminya. And I’m really aware of it.

Hal ini bikin Hani jadi inget juga sama seseorang yang suka manggil Hani feminazi kemaren-kemaren, gara-gara belajar gender equality di Ostrali dan beberapa yang berbau feminisme. Oh, you really get me wrong, then. I’m supporting women empowerment. But I’m a moslem, trying to be a good one, then I’ll obey anyone who deserve.

Sejak saat itu Hani jadi ngebayangin.. mungkin yang jadi suami Hani nanti juga bukan siapa-siapa secara dunia, gak ngerti bisnis, gak lebih banyak duit, gak ada apa-apanya di mata sekalangan orang.. tapi semoga yang bacaan qur’annya lebih tartil, hafalan surat, doa, dan dalil-dalil-nya lebih banyak, yang Hani ridho untuk taat, bisa saling surga mensurgakan. Itu aja.

Bener-bener cuma sekejap lah ternyata hidup kita ni…

tumblr_inline_o5dmbbNSFe1qh7hsr_500

NB: Jazaakumullohu khoiro buat Dessy, Mai, Agi, dan Wildan yang nemenin Hani malem itu. Selalu saling doain ya ❤

Teruntuk semua yang juga sedang dalam masa pencarian,

dari yang meluruskan lagi visi hidup,

Hani Rosidaini

 

Disclosure: ini adalah hasil repost dari hanirosidaini.tumblr.com/post/142522015966/jodoh-partner-hidup-atau-imam#notes untuk tujuan integrasi blog

 

Korupsi Itu Gak Logis

UANG KORUPSI gray

Assalamu’alaikuum.. hehe..

Ini adalah bener-bener postingan kilat, maksain diri untuk nulis, walaupun cepet-cepet dan pendek. Adalah hasil ngobrol-ngobrol sama seorang dosen psikologi yang juga belajar ilmu filsafat dan agama. Sebenernya simpel sih bahasannya. Tapi entah kenapa pengen aja diposting di blog. Yaa.. anggep aja biar gak lupa.

Ngomongin soal korupsi, apalagi di Indonesia, kayaknya emang gak bakal abis-abis. Saat tulisan ini diposting, nominal minimal tindak korupsi yang diusut adalah 1 milyar. Artinya, kalo ada seseorang yang melewati batas itu, sudah layaklah dia ditangkep KPK dan disebut koruptor, tukang makan duit orang, duit rakyat. Lalu gimana dengan besaran uang yang jauh lebih kecil? Kenyataannya, kita semua rentan terhadap perilaku itu, entah miskin atau kaya, dengan berbagai macam penyebab. Gak ada hubungannya sama agama, karena terbukti yang sekarang pada ketangkep, juga justru orang-orang yang keliatannya cukup religius. Lantas, apa yang salah?

Secara simpel, kenalan saya dosen ini berpendapat, “ada logika dalam Islam yang orang-orang itu lupa, Han” | ??? . Lalu dia menjelaskan:

1. Untuk setiap muslim, kita semua seharusnya tau dan sudah meyakini, bahwa rejeki orang itu sudah ada jatahnya masing-masing. Yang artinya apa? Rejeki kita itu sungguh-sungguh sudah ada takarannya, dan tugas kita hanyalah menjemputnya. Kalo kita korupsi, tapi memang belom rejeki, toh korupsinya belom tentu berhasil juga toh? Karena memang apa yang akan kita dapat itu sudah ditentukan. Lalu untuk apa kita menjemput rejeki kita dengan cara yang dimurkai Allah dan dibenci manusia?
2. Orang yang korupsi sebenarnya dia bukan mengambil harta orang lain. Karena ada istilah “rejeki itu gak akan ketuker”. Apa yang dia dapat adalah rejeki dia sendiri, hanya mungkin dengan mempercepat yang belum saatnya. Jadi, sebenarnya, untuk apa???

Bahasan simpel kan? Tapi entah kenapa saya kagum aja sama beliau pada saat ngomong begitu. Mungkin karena memang tipe orang yang bisa mensinkronkan ajaran agama dengan logika yang bisa diterima orang lain.

Intinya sih, kesimpulan semua ini, dalam Islam, korupsi itu bukan cuma haram, tapi juga sebenarnya gak logis. Titik.

 

Di dalam ruang yang atapnya gemuruh bunyi hujan,
Terima kasih untuk Pak Hakam,

Jakarta,
2014

 

Update:

komen-1

Repost dari fb sebelum ada yang komen sama di sini.

 

Disclosure: ini adalah hasil repost dari http://hanirosidaini.blogspot.co.id/2014/12/korupsi-itu-gak-logis.html untuk tujuan integrasi blog