I Want to Be a Standup Comedian

Yes, you read it right. I want to be a comic who makes jokes over anything and makes people laugh even though sometimes many of them feel offended.

Anyway, welcome to my daily rant. I’m practising a note a day to rebuild the writing muscles, and this is my first day, nyahahaa… Of all the topics I wish to share, this is the topic I choose first because I think I can finish writing this in one sitting.

So, why do I want to be a comic? Can you guess? No, definitely not because I think I’m funny. On the contrary, I feel I’m not funny at all. I’m serious most of the time unless I’m with people who can create the supportive nuance for me to make jokes. But there is someone who really inspires me to be a comic, the one and only: Adriano Qalbi.

As you might have known, Adri is a comic and a consistent podcaster with his “Podcast Awal Minggu”. Please check his content for those who don’t know him yet, and I bet you’ll be either his fan or his hater, nothing in between. He has some authenticity in his way of thinking and talking, and we have to admit that it’s not for everyone. By declaring himself as a comic, when he appears on your screen, you’ll anticipate funny stories and laughs, and it can be the case because Adri is also someone who can laugh easily. But the more you listen to him, the more you’ll realise that what he actually does is nagging about anything, complaining about all the things that happen in life, finding the antithesis of the most common perspectives, challenging the status quo and pushing out his argument (i hope i’m not exaggerating here, but you got my point, right?). But again, because he wraps all these with jokes, people see his nag differently, and that’s what I want. Not because I have so many things to complain about, but because many things in life bother me, and human actions are sometimes unbearable. As an extroverted person, I always feel the need to release my energy (sorry for using this excuse, but FYI, it’s true!), but I don’t know how to express it in a non-offensive way. The solution? Jokes! But for now, I know nothing about comedy besides knowing that it’s all about breaking the expectation. I’m sure humour can be learned because I learned some stuff from one of the conversations between Pandji and Adri in this video:

So, where should I start? Read, watch, practice, repeat. Timeline: unknown.

And if you’re curious about what in life bothers me, I’ll give you some little examples of what’s in my head:

  • Why do poor people choose to have more kids when they know that they can’t afford their living? Do we agree that most of them are considered less intelligent people?
  • Why do people put their partner’s name or their kid’s name in their profile bio? (e.g. Bio: love of @abangsayang or @Azka’s mother). Bio is to help other people to know you, your interest, your field, and how you identify yourself. If your identity depends on another person, what happens if that person is gone? Will you lose your identity? Or do you already think that you don’t have any other identity?
  • Graduating from a political school and working in politics doesn’t mean you have to talk about politics all the time. Don’t you read anything else outside your field? I found this kind of people boring. (It applies to any subject besides politics)
  • Another thing about so-called politicians or political practitioners is, that I don’t know how they can live their life, as anything they do will be considered political action, action with a motive and not a genuine attitude as a human being.
  • People who keep asking “when will you get married?” or “when do you want to have kids?” are people who are not entirely happy with their life, and seek a spark of joy from showing that they have something that the other person doesn’t. Not the kind of people I want to be surrounded with, absolutely. Or (if it’s a woman) it may be because the only talent she has is giving birth? Ha!

Do I sound offensive already? Sorry. Please be patient. I’ll learn comedy and come back funnier. Adios!

Between London and Jakarta,

After finishing the last meeting for today

History of Beneficial Ownership (BO)

  • In June 2013, G8 leaders met in Lough Erne and agreed to a set of principles on beneficial ownership transparency. The principles state that companies should maintain their beneficial ownership information and that the information should be available to law enforcement and other competent authorities;
  • These principles were largely reiterated by the Financial Action Task Force (FATF)—the body setting international anti-money laundering standards—in their Guidance on Transparency and Beneficial Ownership in October 2014 and by the G20 in their High Level Principles on Beneficial Ownership in November 2014.
  • Despite the establishment of this baseline, momentum is building since Lough Erne to raise the bar. In July 2013, the UK began the process to establish a central register of information and, after a public comment period, determined that the register should be publicly available—a position strongly supported by Global Financial Integrity (GFI). In April 2014, the European Parliament approved provisions requiring formation of public registers as part of their draft of the European Union’s Fourth Anti-Money Laundering Directive (AMLD), but the E.U. Council and the E.U. Commission have yet to take a public position on the AMLD, delaying its final adoption
  • Relatively new area – blm banyak evidence – semakin byk semakin bagus – gak ada evidence buruk jg – most companies gak kriminal, personal privacy issue, wlw udah kesebar jg di konteks data lain – 
  • Di EU AMLD5, harus dibuat publik, di tahun yg sama General Data Protection regulation
  • Mexico khawatirnya kidnapping & personal safety
  • MLA: Canada – Ghana – Hongkong
  • UK: mostly companies 67%, procurement and tax commission
  • YouCntrol Ukraine, korporat bayar, CSo nggak
  • A 2019 Companies House (CH) study estimates the value of UK company data to be an average of GBP 1,100 per reuser, with an estimated total benefit between GBP 1 billion and GBP 3 billion per year48 – of which BO data constituted between GBP 40 million and GBP 120 million49 – for Companies House Service (CHS) users alone. The study explains that “more than half of the smaller interme- diaries that access CH bulk data products have only been accessing these products since they became available free of charge. This suggests that access to free data has stimulated the development of new business opportunities”.50
  • Ledakan di Beirut tahun 2020
  • Global Witness and DataKind UK examined more than 10 million corporate records from CH in 2018.80 Combining persons of significant control (PSC) data with datasets about politicians and company officers, they developed algorithms to identify suspicious and erroneous filings. The analysis revealed that thousands of companies had filed suspicious entries that appeared not to comply with the rules.

Pengalaman Wadidaw Direkrut Lembaga Internasional

Rapat kerja tim OO; Indonesia – Inggris – Afrika Selatan

Hai semua,

Udah lama gak nulis di blog. Banyak yang pengen di-share, niatnya diposting berupa video aja, biar nambah-nambah konten di Youtube, eh tapi ternyata banyak hal yang tetep lebih enak dibagi lewat tulisan aja. Termasuk tentang topik ini.

2020 adalah tahun yang sangat berkesan untuk semua orang, positif dan negatif, termasuk gw. No long trip, extreme weight-gain, dan… direkrut oleh salah satu lembaga internasional, yaitu Open Ownership. Lembaga ini adalah lembaga yang berfokus pada keterbukaan data informasi penerima manfaat akhir (beneficial owner), yang salah satu tugasnya adalah membantu pemerintah di 90 negara yang sudah berkomitmen terhadap bentuk transparansi tersebut, membuka tabir siapa pemilik kontrol dan penerima keuntungan sebenarnya di perusahaan-perusahaan, demi memberantas korupsi, pencucian uang, pembiayan terorisme, penghindaran pajak, dan aksi-aksi kriminal lain lewat penyembunyian identitas atau penyamaran status pemilik. Uwawwww sekali bukan? Uwaw karena terdengar keren atau uwaww karena kok kayaknya beda banget sama bidang gw selama ini? >,<

For those who knew, sejak 2017 memang hidup gw bisa dibilang “pivot”. Dari yang awalnya bisnis, bisnis, bisnis, biz tech, biz tech, biz tech, selalu private sector, tiba-tiba di tahun itu jadi masuk ke public sector. Disengaja gak disengaja, tapi takdir membawa gw begitu, kecemplung dan keterusan. Banyak hal yang gw syukuri, termasuk karena gw merasa menemukan bidang yang agak “blue ocean”, yaitu civic tech. Blue ocean dalam konteks orang-orang teknologi yang mengimplementasikan keilmuannya di bidang yang sangat teknikal ke sektor yang bukan akademis ataupun bisnis. Gw jadi pengen termasuk ke dalam orang-orang yang mentransformasi sektor publik secara digital (civic technologist). Dimulai dari gabung tim Satu Data Indonesia di Kantor Staf Presiden (2017), membuat gw jadi diterima sebagai satu-satunya perempuan Indonesia yang gabung School of Data (2018), sebuah program fellowship di bawah lembaga Open Knowledge (London), membantu implementasi Open Contracting (keterbukaan kontrak pengadaan publik) di Indonesia, berlanjut ke lembaga rekanannya sekarang, yaitu Open Ownership (Inggris). Buat gw sih benang merahnya tetap satu, yaitu pemanfaatan data untuk transformasi digital demi pelayanan publik yang lebih baik. Walaupun ternyata eh ternyata, ya ampun saudara saudara, secara praktek, jadi luaaaasss banget. Di titik ini, gw jadi ngerasa butuh banyak learning curve baru lagi. Gw jadi harus belajar soal policy mapping, stakeholder mapping, implikasi hukum, analisa kebijakan, penulisan global report, dimana di saat yang sama gw tetep masih pengen memperdalam kemampuan teknis gw dalam bidang ilmu data dan sistem komputer (kayak gak rela aja gitu untuk ngelepas predikat sebagai anak teknik). Jadi maksain diri untuk tetep bisa upgrade kemampuan di dua-duanya. Walaupun hasilnya yaa jadi gitu lah, pros and cons. Sebenernya sih, di Open Ownership pun butuh orang yang teknikal banget, karena mereka bikin standar data sendiri, tapi ya tetep aja, tim teknis pun harus punya pengetahuan sosial politik yang cukup untuk bikin solusi yang kontekstual.

Eh, balik lagi ke judul (haha, intronya kepanjangan), cerita kali ini adalah tentang pengalaman gw di awal diterima di Open Ownership. Secara praktek, kontrak kerja pertama gw dengan lembaga internasional adalah kontrak dengan Open Knowledge (2018), tapi waktu itu kontraknya biasa aja, gak ada yang aneh. Dana untuk membiayai gw waktu itu dari HIVOS, sebuah NGO internasional. Jadi, uang yang gw dapet itu adalah hasil donor HIVOS, yang kalo gak salah sumbernya dari EU (?), pemerintah Eropa. Nah, di tahun 2020, dengan lembaga Open Ownership ini, walaupun dia basisnya di Inggris, kebetulan untuk kontrak kerja gw, dananya disponsori secara fiskal oleh Global Impact, entiti non-profit Amerika. Hasilnya, kalau mau kontrak kerja, itu gw bahkan gak sama Open Ownership-nya, tapi langsung dengan si Global Impact. Dan di sinilah proses wadidawnya. Kenapa? Saat setelah dinyatakan bahwa gw terpilih oleh OO, sebelum akhirnya membuat kontrak kerja, ada masa dimana gw harus melewati proses due-diligence dari entiti Amerika tersebut (yang terafiliasi dengan lembaga-lembaga Amerika lain terutama terkait kontrol aset dan perbendaharaan). Alih-alih dikasih surat kontrak untuk ditanda-tangan, gw justru dikasih dulu surat pernyataan untuk mempersilakan mereka menginvestigasi semua hal tentang gw (fact-check). Lalu, apa yang aneh? Bukannya semua perusahaan pun akan menyelidiki calon kandidat pekerjanya? Yaa minimal lewat media sosial mungkin, postingan-postingan di twitter/instagram, atau minimal googling namanya dulu. Semua orang bisa melakukan itu kan? Nah, bedanya, ini formal banget, dan jadinya berkesan buat gw karena bahkan suratnya ada beberapa lembar, dan di dalamnya termasuk poin-poin yang sangat pribadi. Sedikit gambaran, di situ tertulis investigasinya bisa sampai ke data keuangan, histori transaksi, reputasi kredit gw di perbankan, data kepemilikan kendaraan, reputasi di media sudah tentu, mode hidup, verifikasi data diri, keluarga, status hukum, bahkan bisa sampai tanya jawab dengan teman atau tetangga tempat gw tinggal. Edaann.. Gw berasa mau dikulitin dan “ditelanjangin” semua data gw. Full background check, sehingga mereka minta gw untuk memberikan Privacy Consent. Kalau gak lolos due dilligence, ya kontrak kerjanya bisa aja batal. Heww~

Overview of Open Ownership

Tapi ya apa lah gw. Mereka cuma mau rekrut satu orang dari Indonesia, dilalah gw terpilih jadi satu-satunya orang itu, ya gw tanda tangan aja Privacy Consent-nya. Dan kalau mau fair, ya mungkin memang harus begitu. Masa gw gabung OO, mau nuntut transparansi dan akuntabilitas orang bahkan pemerintah, tapi gw sendiri gak bisa diaudit dan gak akuntabel. Jadi yaa pasrah aja lah.. Maka gw kirim lah KTP passport gw untuk pelengkap due dilligence, dan gw nunggu sampe proses pengecekannya selesai. Ehh ternyata lama dongg. Sampe seminggu kemudian masih belum selesai-selesai juga. Gw pikir “buset, ini orang-orang pada ngepoin gw apa aja ya sampe lama begitu ~,~” Gw udah sampe mikir “wah, kayaknya gak lolos investigasi nih gw”. Jangan-jangan jadi lama karena mereka jadi mesti interview kandidat lain lagi untuk menggantikan gw. Ya ampun rasanya digantungin banget. Sampe akhirnya ternyata proses gw clear, UWOOOO YOU RAISE ME UUUUUPPPP!!!! (*sambil nyanyi), lega bett gw. Kayak abis diinvestigasi beneran, pokoknya gw leganya bukan main.

Udah sih, wadidaw di situ doang, hahhahaha…

Di luar itu, mungkin beberapa poin yang bisa gw share selama prosesnya adalah:

  1. Manfaatkan media sosial dengan baik. Buat yang suka Linkedin, silakan branding di Linkedin. Suka twitter, optimalkan twitter-nya. Kalau akunnya di-private, menurut gw sayang banget, karena malah nutup segala kemungkinan baik yang bisa terjadi. Kebetulan gw suka twitter-an, dan gw manfaatkan twitter gw untuk menjangkau orang-orang yang potensial. Bahkan jauh sebelum masuk Open Ownership, gw udah nyoba buka komunikasi lewat twitter dengan Executive Director-nya, sampe kami saling follow. Alhasil, gw jadi terekspos juga dengan kolega-koleganya yang lain, sampe akhirnya, bahkan sebelum gw mau gabung, gw udah di-approach duluan sama salah satu Country Manager-nya untuk apply. The power of socmed.
Executive Director Open Ownership

DM twitter, di-approach untuk daftar gabung mereka

2. Shifting dari technical background ke public policy itu challenging. Sedikit tergambar di tabel di bawah ini:

Untuk ngatasinnya, gw berterima kasih teramat sangat untuk semua MOOC (Massive Open Online Course) di internet sehingga gw bisa banyak belajar secara mandiri. Online course yang gw ambil di awal-awal, dan gw rasa bermanfaat untuk orang-orang yang mau shifting juga ke public sector, beberapa diantaranya adalah:

Intinya sih jangan pernah berhenti belajar, hehe..

3. Reading is an important life skill! Salah satu hobi yang gw rasa sangat menolong gw adalah hobi gw membaca. Banyak orang zaman sekarang yang gak suka baca, dan beralasan “kan udah ada video atau podcast, ngapain baca? yang penting kan nerima informasi”. Padahal tetep beda banget. Salah satunya karena kalau gak suka baca, lw gak bakal suka nulis. Lw akan lebih ngalir untuk nulis kalau lw terbiasa banyak membaca. Buat gw yang suka baca aja, berkata-kata masih challenging, karena selama ini kerjaannya lebih banyak berkutat dengan angka. Dan tiba-tiba di kerjaan sekarang, gw mesti nulis report puluhan lembar, berbahasa Inggris, yang merupakan hasil assesment kualitatif dan kuantitatif di bidang yang sebenernya masih baru juga. Rasanya…….

4. Demi menciptakan dan memperbanyak talenta di bidang civic tech, gw coba dirikan organisasi bernama Civic Tech Indonesia, yang rencananya akan baru serius aktif di 2021. Jika ingin bergabung silakan berlangganan di newsletter-nya.

5. Setelah sekian lama kerja sendiri di rumah, gw merasa sangat butuh counterpart dan setidaknya teman diskusi, terutama yang sudah lebih ahli di bidang sektor publik ini. Gw pengen nyoba kerja di coworking space, tapi kebanyakan coworking space diisi oleh anak-anak startup dan bisnis. Gw butuh coworking space tempat orang-orang public sector ngumpul. Ada ide?

Yak, sekian dulu blog kali ini. Maaf kalau kepanjangan. Akhir kata, doakan saya ya bisa menjalankan amanat pekerjaan dengan sebaik-baiknya (kalau nggak, malu-maluin negara nih -.-). Saya juga doakan kalian yang sudah baca sampai akhir, semoga rizki kalian dilancarkan. Okeh? Amiin.

Wabillahi taufiq wal hidayah. Wassalamu’alaikum warohmatullohi wa barakotuh v^_^

Dari yang beratnya nambah 15 kg selama pandemi,

Hani Rosidaini

Intro to Open Ownership

Source: https://www.legalexecutiveinstitute.com/infographic-beneficial-ownership-rule/

Based on the World Economic Forum’s Global Shapers Survey in the last consecutive years, three of top problems that we are facing are inequality, corruption, and conflict/segregation (incl. clash between races, religion and more massive scale war). Considering that, I always think transparency has an essential role if we want to fix them, because, in a macro perspective, one of the significant factors that cause all of those is that there are many hidden transactions by the stakeholders, not to mention money laundering and terrorism funding. Many countries have promoted transparency itself, and we can see the progress gradually. For example, in my country, Indonesia, where we try to implement the Open Contracting that enable the government to conduct fair and transparent tender and contract, it raises trust from private sectors to involve more again in the procurement process (based on data from opentender.net), hence the bids not monopolised by certain parties. To complement all the Open Data movements, this is where beneficial ownership of public access is urgently needed. After focusing on the government, getting a commitment from the leaders (proved by issued regulations), open data across corporations will guarantee its better and more efficient implementation. For the civil society, it brings the issue of connecting between BO (Beneficial Ownership) and PEPs (Politically exposed Persons), for the company, we can inform operational considerations, and for the government, especially for my re-elected president, it builds the political momentum. Consequently, updated BO will facilitate improvement in societal progress from many sides.

Best,

Hani Rosidaini

Pikiran Random Pekan Ini #1: Dari Tentang Nadiem, Keuangan, Sampai Tahun Baru

Funny video about Nadiem’s English. This guy obviously has a big bank of vocabulary. Hint: “hubris”.   Hai! Apa kabar semuanya? 😀 Mulai pekan ini gw akan mencoba untuk mendokumentasikan pikiran-pikiran random gw. Pikiran yang penting gak penting sebenernya. Tapi … Continue reading

Probability Rate of Love

69796780_10214856261775686_3822159467647074304_n

Source: (instagram) Karya Adalah Doa

 

Today, Indonesia has a big lost. Our 3rd president has passed away, after been hospitalised for days. He was a real idol for anyone. He was a brilliant inventor, big tech initiator, a noble statesman, and inspirations across generations. And one of so many things that people adore: his love life. I guess each Indonesian knows how amazing he and his wife nurtured their loves toward each other, or “true love” that really one of a kind, they say.

Regarding this topic, I always imagine how someone can deeply in love with only one person for the whole life. Fact: most such couple come from the older generation. Another fact: they were born when tech was not as massive as today. So, is there a correlation?

 

HAS TECH USHERED IN A GOLDEN AGE OF LONG-DISTANCE DATING v2

Source: wired.com

 

Firstly, what kinda change exactly that tech brings to our life? For me: Choices/options. Or in statistic: bigger random sample. You’ll be part of global community, you can easily communicate with anybody, you can even update someone’s life without really talk to the person. I am sure many people haven’t decide to marry is also because they tend to think “I expect to find someone better out there”. As we know, paradox of choice; the more choices you have, the longer time you need to decide (and the less your happiness rate could be)”.

7fb4511a3bbbdd65a3c222ee5871f64c

The less the events, the less the result

 

So does in matter of love. Well, I might be wrong, but as I’m married, that’s one principal that I’m trying to apply “Hani, no more big random sample (probability rate changed), you have no choice now but to love your spouse wholeheartedly, he’s the only one you have to devote your feeling, and that’s it”. It changed the game.

Yea, thats what I think so far. In brief, if you want to be better in relationship: beware of tech, keep making your choices limited. But don’t trust me anyway. Good statistician always say:

“Correlation does not imply causation”.

Lastly, rest in peace, eyang Habibie. Now you can gather with your loved one in eternity ❤

 

Jakarta 2019,

in the mid-day while ordering Grabfood for lunch

 

10 Fakta Tentang Teknologi ‘Speech Processing’ Yang Orang Harus Tahu

Hai, apa kabar semuanya?

Pak Oskar "Bahasa Kita"

Bersama Direktur Bahasa Kita

Hari ini gw langsung pengen nulis apa yang baru kejadian beberapa jam yang lalu, hasil dari datang ke acara “sharing” yang kebetulan diisi oleh Bapak Ir. Oskar Riandi, M.Sc., yaitu direktur PT. Bahasa Kita. Gw sendiri sebelumnya udah beberapa kali denger tentang Bahasa Kita, dari temen yang kebetulan ikut ngerjain penelitian di situ, juga dari acara ID Big Data, dimana kebetulan mereka termasuk yang buka booth, tapi gw sendiri awalnya belum terlalu ngeh ini lembaga apa, full tempat riset kah, atau justru murni perusahaan. Dan akhirnya hari ini gw berkesempatan menyimak langsung dari bosnya, pembahasan tentang apa aja sih yang dikerjain Bahasa Kita, kenapa mereka sangat fokus di bidang itu, dan gimana potensi industrinya ke depan.

photo6075397597616515212

Pak Oskar dengan semangat menjelaskan bahwa suara = harta karun yang sangat berharga

Awalnya gw pikir, hmm.. dari namanya sih, “Bahasa Kita”, kayaknya mereka fokus ke bidang linguistik gitu kali ya. Temen gw sendiri penelitiannya adalah tentang NLP (Neuro Linguistic Programming – salah satu keilmuan terkait Deep Learning), ngerjain normalisasi kata-kata alay, tapi ternyata eh ternyataaa, yang mereka kerjain tu jauuh lebih banyak! Baik riset maupun produk untuk bisnis. Walaupun kalau gw lihat core-nya adalah tetep ke “bahasa”, tapi implementasinya luas sekali, bisa ke IoT smart home, drafting hasil meeting (dari omongan-omongan bisa langsung otomatis jadi notulensi), robotik, personal assistant, sistem perbankan, rumah sakit, dll. Bidang eksak banget, yang Pak Oskar sendiri mengakui, kalau mau “nyemplung” di bidang ini, matematikanya mesti kuat banget.

Screen Shot 2018-12-07 at 23.58.04

Notula, salah satu produk yang dikembangkan oleh Bahasa Kita

 

Sedikit tentang Pak Oskar, beliau ternyata adalah lulusan Jepang, dari S1 teknik elektro di Universitas Waseda (hasil mengikuti program Habibie kala itu), lalu S2 juga di Jepang, sudah punya paten di bidang pemrosesan bahasa, puluhan tahun di BPPT, sampai akhirnya memutuskan resign dari status PNS dan memilih untuk mengembangkan Bahasa Kita ini. Wah, pengalamannya di bidang riset jelas banyak banget! Sedikit menyinggung tentang keputusannya resign dari status PNS, beliau menjelaskan bahwa itu adalah pilihan hidup yang memang dipilih dengan tujuan agar risetnya lebih berkembang. Karena memang ada suatu masa dimana Indonesia belum berinvestasi cukup pada riset-riset yang dilakukan di dalam negeri.

Yang menarik dari latar belakangnya menurut gw adalah, begitu gw tahu beliau lulusan Jepang, buat gw semuanya jadi lebih makes sense 😀 Makes sense dalam artian kenapa beliau begitu keukeuh mengerjakan riset dan fokus pada pengembangan teknologi sendiri, tidak mau bergantung pada teknologi asing, memprioritaskan aset bangsa, konsep-konsep terkait kemandirian teknologi, dkk. Karena gw pun punya beberapa kawan lulusan Jepang dan memang mindset mereka sekeren itu: “If you need something, make your own!”, jiwa kreator yang mandiri. Sangat genuine dan berbeda jika dibandingkan dengan pola pikir kebanyakan orang kita zaman sekarang, yang lebih ke: “when you need something, if you have money, just buy laa..”. He he he..

So, balik ke bahasan presentasi, dari awalnya share tentang produk-produk dan prestasi Bahasa Kita, akhirnya Pak Oskar cerita tentang speech processing, yang ternyata menariiiikk banget. Dan berikut adalah poin-poin alasan kenapa kita sebaiknya mengenal teknologi si speech processing ini:

  1. Data di Amerika menunjukkan, disrupsi teknologi di masyarakat, yang bahkan jauh lebih cepat prosesnya dengan tingkat penetrasi smartphone adalah: Speech Processing. Dan ke depan, tren-nya akan terus semakin meningkat.
  2. Teknologi speech processing untuk bahasa-bahasa di Indonesia jelas jauh lebih kompleks karena kekayaan khasanah bahasa kita, termasuk fonem, logat/dialek, bahasa alay, bahasa tidak baku, dll. Maka sebisa mungkin data, aset, dan teknologinya kita yang memiliki dan kita juga yang mengembangkan.
  3. Agar teknologi speech processing ini berkembang, memang diperlukan lingkungan yang harus diciptakan. Dalam arti, teknologi ini tidak bisa berdiri sendiri. Misal, di Amerika, mereka sudah memakai personal assistant untuk membeli sesuatu di e-commerce atau berinteraksi lewat suara dengan alat-alat rumah tangga, dan industri-industri lain yang bisa ikut terkait. Sedangkan di Indonesia, kebanyakan personal assistant masih digunakan untuk “searching information” saja, misal: cari info cuaca lewat Siri di iPhone, dimana sebenarnya potensinya ke depan, kita bisa juga mengintegrasikannya dengan aplikasi gojek, beli sesuatu di tokopedia, membuat janji dengan pihak dokter di rumah sakit, mengotomasi resep dokter via suara tanpa harus menulis di kertas, dll.
  4. Suara adalah aset yang sangat bernilai, karena dia memiliki berbagai informasi di dalamnya, termasuk informasi jenis kelamin, usia, asal daerah, dsb. Bahkan bisa lebih akurat dibanding pengenalan wajah.
  5. Data yang ada pada suara (speech) ini dapat tertuang dalam voice biometrics, yang akurasinya sudah bisa sampai 99,9%, atau error rate di kisaran 0.03%.

 

6. Tidak seperti halnya sidik jari yang pasti identik berbeda, ciri suara dan wajah memang sangat dipengaruhi oleh faktor genetik, misalnya saudara kembar identik. Hal ini termasuk tantangan untuk para peneliti dan pengembang di bidang speech processing. Tapi bahkan untuk draft biometric pun, teknologi sekarang sudah bisa mengakomodir ratusan parameter, atau contohnya bisa mengidentifikasi suara sampai frekuensi 600, sehingga untuk beberapa kasus, pengenalan suara bahkan lebih akurat dari pengenalan wajah, kecuali jika dilakukan masking (contoh: menutup suara dengan mulut atau sapu tangan), atau memang ada bagian dari fisik yang berubah, seperti gigi rontok, hidung bengkok, paru-paru mengalami gangguan, dll, karena semua akan mempengaruhi. Hebatnya lagi teknologi sekarang, jika ada rekaman saat dua orang bicara sekaligus pun, mesin sudah bisa membedakan dan memisahkan mana yang diucapkan oleh orang 1, mana yang terucap dari orang 2.

pi233pluthom

Komputer untuk orang difabel. Sumber gambar: https://medicalxpress.com/news/2012-07-eyes-device-disabled.html

 

7. Pengembangan teknologi speech processing ini juga sangat memiliki manfaat sosial, terutama saat diimplementasikan untuk membantu para saudara kita yang difabel. Contoh: aplikasi yang ada bisa membantu orang-orang yang tidak memiliki tangan untuk tetap menggunakan komputer ber-sistem operasi Linux dengan cara berinteraksi melaui suara, bukan melulu UI (User Interface).

8. Seperti halnya dua sisi mata uang, setiap teknologi juga memiliki terang dan gelapnya sendiri. Teknik speech processing ini bisa dimanfaatkan untuk kebaikan, tapi juga ada saja pihak yang menyalahgunakan ini sebagai alat untuk menipu, dll. Untuk potensi ke depan, beberapa hal yang bisa dijadikan ide proyek diantaranya adalah: fraud detection di perbankan, speech synthesizer, atau mungkin pengecekan KPI berdasarkan kegiatan mengajar dosen di kelas, bisa juga penyelidikan kasus korupsi.

 

9. Menoleh ke Google, mereka sudah sangat canggih dalam menciptakan mesin yang bisa berkomunikasi seperti halnya manusia. Contoh: Google Duplex, yang sudah bisa melakukan berbagai pekerjaan tanpa manusia harus melakukan banyak intervensi lagi, seperti membuat janji dengan dokter, padahal perlu penyesuaian jadwal yang alamiah terjadi di kehidupan sehari-hari. Tapi Google Duplex sudah bertingkah selayaknya manusia sungguhan.

Sumber: teknologi.id

Sumber: teknologi.id

 

10. Melihat pangsa pasar yang sangat tinggi di Indonesia, Google baru saja meluncurkan produk terbarunya di awal Desember tahun ini, dan dari semua lokasi di dunia, launching perdananya adalah di Jakarta!, yaitu peluncuran ponsel bernama Wiz Phone, yang dibanderol hanya seharga Rp.99.000 dan bisa dibeli di peritel Alfamart. Tidak seperti ponsel canggih tapi juga bukan ponsel abal-abal, kelebihan ponsel ini adalah fitur utamanya dimana pengguna bisa melakukan segala sesuatu via perintah suara saja tanpa harus banyak ketik di layar. Itulah sebabnya ponsel ini justru memang tidak bisa touch screen sama sekali. Tujuannya jelas untuk menciptakan demand di masyarakat akan ponsel berfitur khusus tersebut. Agar masyarakat mulai terbiasa dengan voice command, dan akhirnya poin tersebut menjadi lumrah dan bagian dari kehidupan kita yang tidak bisa dilepaskan. Pendapat tersebut diperkuat dengan harganya yang memang sangat terjangkau, tidak mahal sama sekali, sehingga jelas keuntungan bukan mereka harapkan dari margin hasil penjualan ponsel, tetapi melalui penciptaan pasar untuk tahapan bisnis mereka selanjutnya. Saat kebutuhan dan kebiasaan manusia sudah berubah, Google bisa saja menjual produk-produk mereka yang lain dimana speech processing tersebut sudah lebih canggih dan harganya jauh lebih mahal. Atau mereka juga bisa memanfaatkan data rekaman suara yang ada di seluruh ponsel tersebut, karena itu bisa menjadi sumber pengetahuan dan uang yang melimpah untuk mereka. Karena yang biasanya orang harus bayar jika ingin merekam suara seseorang, Google tanpa harus repot-repot tinggal mengumpulkan segala data yang terekam di alat buatan mereka.

Pada dasarnya kenapa gw anggap hal-hal di atas itu menarik, karena bahkan gw, yang termasuk orang muda yang tinggal di ibukota, gw belum termasuk pengguna mesin suara yang aktif. Gw jarang pake Siri ataupun Google Assistant. Tapi melihat fakta-fakta yang ada, kiranya kita semua sepakat bahwa teknologi pemrosesan suara ini sangat penting dan akan berperan besar, baik secara ekonomi maupun sosial. Maka dibutuhkan orang-orang yang memiliki minat dan bakat untuk terus berperan aktif dalam pengembangannya untuk di dalam negeri, agar aset kita tetap bisa menjadi milik kita. Terutama dengan mudahnya teknologi, apalagi jika dibandingkan dengan zaman dulu, dimana sekarang semua sudah serba dipermudah, tidak harus semua dimulai dari scratch, dengan bantuan berbagai sistem seperti Keras, Tensorflow, atau Pytorch, semestinya sudah tidak ada alasan untuk kita menganggap ini terlalu sulit. Yang penting nomor satu adalah tekad, kemauan keras, dan selalu ingin belajar.

 

Salam dari Jakarta Selatan yang sedang mendekati tengah malam,

Mohon doanya semoga gw (yang ngetik ini sambil terkantuk-kantuk) juga segera bisa punya paten di bidang data

 

NB: Di luar bahasan di atas, gw jadi penasaran, kenapa ya orang di Jepang lebih getol dalam bikin paten? Secara konsisten mereka termasuk penghasil paten terbanyak di dunia. Dan itu berpengaruh ke orang-orang non-Jepang yang sempat tinggal, bekerja, atau mengenyam pendidikan di sana. 

Belajar Bahagia Dari Isi Bensin

photo6305233267699329056

Kartu MyPertamina saya. Bukan pesan sponsor.

 

Pelajaran hidup itu nyatanya bisa datang dari hal-hal sederhana. Contohnya kemarin, saat saya hendak isi bensin di SPBU Pertamina. Karena tertarik dengan promo program ‘Berkah Energi’, dimana jika kita isi bensin dan bayar dengan menggunakan kartu MyPertamina kita bisa dapat poin dengan hadiah umroh, mobil, motor, dll, saya pun ambil kartu MyPertamina saya di dompet dan bilang ke petugas, “Saya mau bayar pakai kartu ini ya”. Selesai isi tanki bensin, petugas pun memproses kartu tersebut di mesinnya, saya masukkan PIN dan menunggu proses pembayarannya selesai. Tapi ternyata transaksi gagal. “Mungkin salah PIN, mba”, katanya. Maka akhirnya dicoba lagi, dan tetap gagal. Di kali ke-empat, dia bilang, “Boleh coba cek saldonya dulu, mba?”. “Wah, sembarangan. Masa kartu saya dianggap kurang saldo, haha.. “, pikir saya. Tapi ya sudah, kami coba lagi, dan tetap gagal juga. Akhirnya dia memutuskan restart mesin dan menemukan fakta bahwa mesinnya memang sedang tidak terkoneksi jaringan, jadi tampilannya tulisan error saja. Karena sudah menunggu dan ternyata hasilnya demikian, akhirnya dia minta, “Kalau cash aja gimana nih, mba?”. “Hmm… Asalnya saya bayar pakai ini karena mau ikut itu sih”, sambil menunjuk ke spanduk program ‘Berkah Energi’. “Iya mba, maaf. Tapi mesinnya kalau sudah begini memang jadinya tidak bisa transaksi apapun”. Sedikit banyak saya pun kesal karena ini bukan yang saya harapkan.

Sekelebat pikiran saya jadi tiba-tiba teringat obrolan dengan seorang kawan. Satu kali dia sempat menasehati saya, “Han, yang bikin kita kecewa itu sebenarnya bukan suatu hal, kondisi, atau orang lain, tapi adalah ekspektasi kita sendiri atas mereka. Tidak sesuai ekspektasi -> kecewa -> tidak hepi. Jadi bisa dibilang, kalau kita tidak ingin banyak kecewa, yang berujung pada tidak hepi, maka kuncinya adalah menjaga ekspektasi kita 0 (zero expectation)”. Walaupun menurut saya, ekspektasi itu tidak akan pernah bisa 0, tapi hanya bisa diminimalisir, sehingga saat itu saya bilang (yang akhirnya akan saya jadikan sebagai quote saya sendiri): Continue reading

David VS Goliath: Kekurangan Adalah Kelebihan Yang Buffering

photo6120654904965048342.jpg

 

Hi, long time no see. Kali ini adalah edisi iseng bett di tengah deadline ini itu. Hanya sebuah review buku. Silakan disimak saja :3

Ada yang udah baca Outliers? Atau Tipping Point? dari Malcolm Gladwell? Buku beken banget memang itu, tapi aku malah belum juga sih 😛 Bukunya Gladwell yang pertama kali aku baca akhirnya malah yang ini: David & Goliath, Underdogs, Misfits, And The Art of Battling Giants. Setengah bagian pertama exciting, setengah terakhir.. so so 😬 (tapi tetep #WorthToRead).

Yang ini pun sebenernya udah lama selesai dibaca, tapi poin-poin dari materinya masih sering aku pake untuk menyampaikan sesuatu ke orang. Dan mungkin ini juga bisa jadi insight lain untuk temen-temen. Apa itu? Ini dia:

 

1. Kisah David & Goliath.

Ini aslinya legenda sejuta umat, tapi (setelah ngobrol sana/i) ternyata banyak orang yang gak ngeh. Padahal kisah ini dasarnya ada di kitab-kitab suci juga, termasuk Alkitab ibrani dan Qur’an (kalo di Qur’an namanya jadi Daud & Talut). Ceritanya adalah tentang pertarungan Goliath, si raksasa yang pake full body armor dan terkenal kuat, melawan Daud dari kaum seberang, masih keliatan muda, badannya kecil, bahkan pas bertarung, ngangkat pedang pun dia gak mau, karena tahu itu bakal bikin dia kewalahan. Semua orang udah pesimis lah lihat Daud. Goliath juga jd nantangin “Maju sini lu!”, begitu kira2-kira :p

Nah, disinilah akhirnya kita diperkenalkan dengan konsep “Advantage of disadvantage & Disadvantage of advantage”. Kelebihan2-kelebihan dari Goliath, yaitu berbadan besar, pake peralatan logam banyak, dll, itu bisa jadi kelebihan, tapi juga bisa jadi kekurangan. Karena apa? Karena akhirnya itu malah bisa bikin dia jadi gak lincah bergerak, pandangan terbatas, dll. Makanya Goliath nantangin David maju. Bukan karena apa, tapi ya emang karena area serangan dia yang sebenarnya terbatas. Yang akhirnya itu dimanfaatkan oleh David. Ukuran dia yang kecil, malah bikin dia jadi lebih lincah. Dari awal David tahu, kalo bertarung biasa kayak di arena, jelas dia bakal kalah, makanya dia akhirnya lebih pilih pake strategi lempar batu dari jauh diketapel, yang akhirnya nancep di jidatnya Goliath, dan akhirnya bikin si raksasa ini tumbang. Setelah tumbang, akhirnya dihunus pedang, dan mati.

Nah.. konsep inilah yang akhirnya nancep juga di aku bahwa nyatanya semua hal itu bisa kita jadikan kelebihan, tergantung cara berpikir. Misal: kita punya UKM, mesti bersaing dengan perusahaan gede. Secara psikologis mungkin udah jiper duluan, tapi kalo dipikir-pikir, skala kita yang kecil juga punya keuntungan, yaitu jadi lebih fleksibel dan adaptif untuk berubah, dibanding perusahan besar yang punya birokrasi dan gak bisa begitu aja ambil satu keputusan. Contoh lain yang paling nyata: keadaan ekonomi. Mungkin untuk orang yang kondisi ekonominya lemah, itu dianggap sebuah kekurangan, tapi padahal bisa juga dijadikan kelebihan. Kelebihannya apa? Orang susah itu (relatif) lebih tahan banting dan menghargai sesuatu. Kalo orang kaya dari sononya? Begitu jadi orang susah, belum tentu mereka tahan, dan mereka pun jadi cenderung kurang menghargai uang atau fasilitas, karena ya dianggapnya biasa aja. Begitu. Jadi, apa kekuranganmu? Coba pikir lagi itu adalah kekurangan apa bisa jadi sebaliknya? ^^

 

2. Inverted U Curve (Kurva U terbalik).

C64IcTfVoAA72GS.jpg

Ini adalah konsep yang applicable juga dalam hidup, bahwa berbagai hal itu ada kurvanya, yang bentuknya seperti U terbalik (atau kalau di notasi matematik jadi kayak lambang irisan). Coba bayangkan kurva itu di kepala kalian, nah kalian pasti kan akan menemukan titik balik dari setiap kurva, dari yang asalnya naik jadi turun, atau kalo gampangnya kayak anti klimaks. Ini berlaku dalam banyak hal. Misal paling gampang: makan sate itu enak, tapi di satu titik, keenakan itu berubah jadi eneg. Atau, ngebesarin anak dalam keadaan berkecukupan itu enak, tapi di satu titik, ya si anak akan jadi keenakan dan kurang punya daya juang. Mislead yang banyak terjadi: nyekolahin anak di kelas eksklusif jumlah murid sedikit itu top, tapi padahal gak juga. Terlalu banyak murid di satu kelas memang gak bagus, fokus guru terlalu terpecah dan tiap anak jadi kurang maksimal, tapi murid sedikit juga bisa bikin kumpul ide terbatas dan interaksi diantara mereka kurang hidup. Jadi tantangannya untuk kita adalah: gimana cara menemukan titik keseimbangan dalam berbagai hal, agar hasilnya bisa tetep maksimal, dan yang penting gak ada yang serba terlalu.

Demikian kira-kira yang aku petik dari buku ini. Outliers sama Tipping Point-nya masih ada di book list, semoga bisa segera dibaca dan kita bandingkan 👌🤓

 

Jakarta, September 2018,

di tengah-tengah sedih juga karena kantor batalin trip ke Argentina tiba-tiba

Kenapa Isu “Women in STEM” Selalu Menarik

_MG_0316

Kiri ke kanan: Ibu Linda Dwiyanti (Consumer Devices Sales Director, Microsoft Indonesia), mba Jezzie Setiawan (Founder & CEO GandengTangan.org), Ibu Deborah Intan (IT Director, Coca-Cola Amatil), aku, mba Hanifa Ambadar (CEO Female Daily Network), Ibu Gezang Putri (Group Head Network Design & Development, INDOSAT Oredoo), pimpinan Microsoft, mba Septa Mellina (Tech In Asia)

 

Biasanya isu ini ramai diperbincangkan di bulan April, yang identik dengan “bulan perempuan”, terutama karena ada Hari Kartini. Tapi aku nulis ini di bulan Mei, agak sedikit menyatakan bahwa, isu ini memang selalu menarik kapanpun pembahasannya.

Lumayan ter-trigger saat jadi salah satu pembicara di talkshow-nya Microsoft Indonesia, aku jadi pengen nulis beberapa poin terkait isu “Women in STEM” ini, terutama di Indonesia. Aku bukan sedang mau liputan kegiatan tempo lalu, karena kalau untuk itu, temen-temen bisa baca di media online seperti Femina, Cosmopolitan, CewekBanget, atau media-nya Microsoft sendiri, dll. Secara praktis, ringkasannya ada di situ. Tapi aku justru lagi pengen share poin-poin yang mungin terlewat dan bisa jadi bahan diskusi lanjutan untuk kita semua. Yaitu:

  1. Ambiguitas di “Women in STEM”

Atau lebih tepatnya mungkin over-generalisasi.

Setiap kali ngomongin “Women in STEM”, menurutku kalau mau lebih jelas, sebenarnya kita harus definisikan dulu “Women in STEM” mana yang dimaksud. Karena sejauh ini, sering bercampur antara women leader in technology industry dengan women engineer or scientist who really do the “dirty job” (technical, scientific, or systemmatical work). Bagaimanapun ini distinctive untuk kita melanjutkan ke bahasan selanjutnya.

Aku tahu beberapa CEO atau direktur perempuan di industri STEM yang basically mereka gak punya kemampuan teknis. They’re totally business persons. Main orientation = money/impact. Maka dari itu, bahasan-bahasan yang bisa didiskusikan dengan mereka adalah lebih ke bagaimana cara mencari talent dengan skill oke, dinamika bisnis teknologi terkini, menyeimbangkan kehidupan profesional dengan pribadi, dst. Sedangkan untuk perempuan-perempuan yang memang berkecimpung langsung dalam kegiatan “ilmiah”-nya, kita bisa menggali lebih dalam lagi hal-hal yang lebih teknis, tentang apakah suatu sistem sudah ramah perempuan, apa yang memotivasi untuk bisa terus update dengan riset terbaru, metoda apa yang berpotensi dikembangkan untuk menyelesaikan masalah di Indonesia, dll. Orientation = knowledge/applied technology.

Ya memang ada juga business women leader yang punya kemampuan teknis. Dan hal ini akan terkait ke poin berikutnya, yaitu…

2. Jalur Karir 

Di banyak perusahaan, seorang engineer tidak dipersiapkan untuk jadi CTO (Chief Technology Officer), tapi malah dibelokkan menjadi analis atau project manager. Hal ini disebabkan karena banyak yang menganggap posisi tersebut lebih tinggi, padahal sebenarnya pindah jalur. Miskonsepsi lagi jika perempuan dianggap pasti lebih cocok di posisi tersebut. Padahal yang satu teknis, satunya lagi manajemen. Bagaimanapun, saat sudah menduduki kursi manajemen, topi insinyur harus digantung, dan role akan jadi sangat berbeda.

3. Pentingnya Women Business Leader in STEM

_MG_0293

Menyebutkan poin-poin sebelumnya, tidak artinya female engineers jauh lebih penting dibanding menempati posisi direktur di industri STEM. Kita tetap butuh perempuan-perempuan untuk menempati posisi strategis di perusahaan, karena perempuan lah yang paling mengerti betul kebutuhan perempuan di lingkungan kerja tersebut. Dan jika memiliki kekuatan/otoritas, kita akan mampu menyuarakan isu, membuat peraturan/kebijakan, dan menciptakan lingkungan kerja yang inklusif dan atau akomodatif untuk semua gender.

4. Pentingnya Female Engineers

_MG_0250

Melihat fakta yang ada, kita juga membutuhkan lebih banyak female engineers yang punya kekuatan untuk mengubah sistem secara teknis agar lebih akomodatif untuk perempuan. Karena menurutku teknologi pun memiliki kecocokan psikologinya masing-masing. Contoh: Linux. Ambil sampel aku sendiri (haduh, permisi ya permisi :s). Sungguh, sejujurnya aku sendiri sangat tertarik pake Linux. Tapi menghadapi layar kosong dan cuma bisa berinteraksi dengan komputer pake command line itu kesan pertamanya cukup mengerikan. Terlalu banyak ketakutan yang bisa dengan gampang bikin kita mundur, atau mungkin maju, tapi sangat perlahan-lahan. Atau mungkin contoh lainnya: develop game. Jelas game perempuan beda jenisnya dengan laki-laki. Dan kalau developer game-nya adalah perempuan, mestinya ya game tersebut bisa lebih akomodatif juga.

piegraph6gender

Sumber: bit.ly/2IkCpZ0

 

5. Perbandingan Indonesia Dengan Amerika

_MG_0216

Kalau harus berkaca ke pusat teknologi dunia, Amerika, sebenarnya banyak yang harus kita syukuri terkait isu “Women in STEM” ini. Karena jika membahas tentang seksisme di dunia teknologi, di US jelas lebih parah daripada di Indonesia. Di sebagian negara maju lain pun, perempuan di lingkungan kerja mengalami kesenjangan bahkan dalam hal pendapatan untuk pekerjaan yang sama. (Contoh lain: di Australia) Perempuan bisa dibayar lebih rendah daripada laki-laki hanya karena dia perempuan. Sedangkan spesifik di industri STEM, bisa juga berkaca, salah satunya lewat buku Sheryl Sandberg (COO Facebook) yang berjudul Lean In (baca review-nya di sini), bahwa banyak kendala dan tantangan yang sekiranya di Indonesia tidak terjadi karena justru di negara kita lebih akomodatif (entah berapa kali aku udah nyebutin kata ini).

Isunya sekarang adalah, jumlah female engineers di Indonesia lebih banyak daripada di US. Tapi jumlah CTO Perempuan di sana kenapa bisa lebih banyak. Dan hipotesa sementara adalah terkait kultur. Jadi bukan traits yang inherent di perempuan, stereotip bahwa perempuan lebih gampang bosan, emosional, dll. Karena data menunjukkan, skill atau kapabilitas untuk satu role itu gender-less, siapapun bisa.

6. Isu Work-Life Balance

_MG_0234.JPG

Well… Ini adalah salah satu isu utama sebenarnya, bukan hanya di “Women in STEM”, tapi perempuan di lingkungan kerja pada umumnya. Aku sendiri kalau lihat direktur perempuan hebat, yang aku tanya pasti dua hal: cara mengatur perusahaan, dan cara me-manage keluarga sekaligus. Dan atas dilematika yang muncul, bahkan dari kalangan antar-perempuan sendiri, menurutku, jika kita ingin mengembangkan “Women in STEM”, kuncinya adalah: Stop mendikotomikan perempuan! :B Dikotomi ibu rumah tangga dan wanita karir hanya akan membuat kotak yang tidak perlu. Seolah-olah perempuan hanya bisa memilih salah satu dan mengorbankan yang lainnya. Ini sungguh sumber drama yang tidak penting. Belajarlah dari wanita-wanita hebat, maka akan kita temui para pemimpin perempuan yang simpatik yang juga sekaligus mereka adalah para ibu yang profesional.

(Kalau kata Bu Gezang dan Bu Deborah, tips-nya utamanya adalah: wajib cari pasangan hidup (suami) yang tepat :3)

7. Role Model

_MG_0276

Semakin banyaknya role model perempuan dalam industri STEM akan mempengaruhi perempuan-perempuan lain dalam melihat kesempatan yang ada. Bahwa banyak posisi yang bisa perempuan tempati, baik di teknis maupun strategis. Ditarik lebih jauh lagi ke pendidikan dasar, bidang-bidang keilmuan pun harus lebih banyak disosialisasikan agar masyarakat tahu sedini mungkin tentang cabang ilmu luas yang bisa dipelajari, profesi yang bisa dikejar, termasuk oleh anak perempuan.

Dan aku jadi inget video bagus dari Microsoft seperti berikut:

https://www.youtube.com/watch?v=y5soEtBwH0Y (coba tonton deh >,<)

Akhir kata, kesimpulan aku sejauh ini adalah, masih sama dengan kesimpulan aku sewaktu pulang belajar dari Australia tentang gender study, bahwa perempuan dan laki-laki itu memang butuh treatment yang berbeda jika ingin sustain. Namun jika terkait urusan pekerjaan, sebagai perempuan, kita sendiri harus berani bersikap profesional dan menyatakan bahwa, “No, I’m not a female engineer. I am an engineer”. 

 

5 Mei 2018,

Salam hangat dari Jakarta,

dari aku yang juga badannya masih hangat

 

 

PS:

  • Terima kasih kepada pihak Microsoft yang sudah memberi kesempatan hadir di acaranya
  • Hormat dan respek aku juga untuk Microsoft Indonesia yang mendukung “fleksibilitas kerja”, dan hal-hal lainnya yang akomodatif untuk perempuan berkarir di Microsoft
  • Catatan aku ini juga terinspirasi dari obrolan santai di halaman Facebook-ku bersama teman-teman. Jadi terima kasih untuk Pandu Sastrowadoyo, mas Sumyandityo Noor, dkk 😉
  • Jangan lupa stay cool be awesome untuk semua “Women in STEM” di luar sana. Yoms! \m/

_MG_0308